Saturday, March 12

love lang.

Lama sangat rasanya meninggalkan belog ini sepi tanpa perkhabaran. Maafkan saya kerana kesibukan melanda dinihari. Hehe, cliche sangat Fann! Maka, di kesempatan ruang waktu ini dapatlah kiranya saya simpulkan agenda-agenda selama ketiadaan saya sepanjang beberapa bulan ini. Orang penting 'sangat'. Tapi banyak yang menyibuk jelah sebenarnya. ^^'

"The greatest gift you can give to someone is your time. Because when you give your time, you are giving a portion of your life that you will never get back."

Tak ada apa pun nak share kali ni. Cuma nak ingatkan diri tentang penggunaan masa. Selama mana masa yang Allah pinjamkan untuk kita, adakah kita gunakan sebaik-baiknya? Atau, membiarkan ia berlalu begitu sahaja tanpa mendatangkan sebarang kebaikan kepada diri mahupun orang sekeliling kita. InshaAllah. Moga-moga setiap saat yang digunakan untuk keluarga, kawan-kawan dan orang sekeliling diredhai oleh Allah dan Allah kira sebagai amal kerana niat untuk sentiasa merapatkan ukhwah dan menggembirakan hati mereka di sisi. :)

Kalau kalian pernah terbaca tentang 5 love language, kalian pasti tahu tentang ini. Seseorang itu pasti punyai 'bahasa cinta' dia tersendiri. Dan apa yang saya perasan, saya punya love language ialah time and words. Huhu. Jangan salah faham pulak tentang ni ya. ^^' Cuma nak bagitau yang love language ni, kita boleh apply kepada sesiapa sahaja yang kita kenali. Even, dalam dakwah benda ni penting untuk attract mad'u kita. Melalui love language ini, kita pasti akan dapat lebih menghargai dan memahami dirinya. Sebab ada orang lebih suka dihargai dengan pemberian hadiah, ada orang lebih rasa dihargai bila kita spend masa dengan dia dan begitulah rentaknya. Allah jadikan manusia berbeza beza untuk kita lebih saling mengenali (49:13). :)

So tell me what is yours?
:)

Sunday, January 31

pemergianmu.

Kau masih tersenyum mengubat lara,
Selindung derita yang kau rasa.
Senyuman yang mententeramkan,
Setiap insan yang kebimbangan.

Haziq Janudin
(1993-2016)

Tatkala berita kemalangan ini aku terima. Aku seakan tidak percaya. Sungguh. Hanya Tuhan saja yang tahu betapa aku menidakkan berita itu. Hanya Tuhan saja yang tahu betapa luluhnya jiwa ragaku tika itu. Lambat laun, setelah disahkan oleh sahabat yang berada di Muadzam bahawa mayat tersebut sememangnya mayat kau dan ayah kau, aku cuba untuk redha dan terima segala qadak dan qadar yang terjadi. Memang dah tak tertahan sebaknya.

Sungguh berat mata ini memandang, apatah lagi keluarga terdekat untuk menerima kehilangan dua ahli keluarga dalam sekelip mata. Allahu.. Sesungguhnya ujian ini sangat berat untuk kami hadapi ya Allah. Kehilangan seorang sahabat yang sangat baik hati, penyayang, penghibur dan tak pernah lokek dengan senyuman. Ada saja celoteh-celotehnya yang membuatkan dirinya disenangi semua orang. 

Jarang sekali aku temui sebaik-baik sosok seperti kau, Ziq. Timbul rasa cemburu aku pada kau yang berbakat serba-serbi dan sangat disayangi oleh semua orang. Tak puas lagi kita menyemai memori bersama selama 4 tahun ini. Sangat sekejap rasanya. Saat akhir aku jumpa kau pun masa nak hantar kau ke Germany. Aku tumpang gembira bila korang nak ke sana, rezeki korang dapat pengalaman belajar dan explore tempat orang. Dan sebagai tanda ingatan, aku hadiahkan korang snickers yang sampai dah expired date pun korang still makan lagi. >.<

Snickers! Appreciation post kat insta kau. Huhu.

Ingat lagi masa kau call aku tanya pasal kitorang dah start kerja ke belum. Kau kata kau risau dengan masa depan yang tak menentu sekarang ni. Aku sedih sangat bila teringat perbualan kita hari tu. Tak sangka seawal ni kau pergi meninggalkan kami. Tapi kami sedar Ziq, Allah lebih sayangkan kau. Kau hamba-Nya yang sangat baik. Allah pasti dah sediakan tempat kau di syurga bersama abang dan ayah kau. 

Kau tahu Ziq, semalam sejurus van jenazah sampai di rumah, hujan tiba-tiba turun. Renyai-renyai dan tiba-tiba berhenti. SubhanAllah, hujan rahmat. Langit pun menangis atas pemergian kau. Raaaamai sangat yang datang semalam. Tengok muka kau semalam pun macam tengah tidur je. 

Wahai sahabat, damailah kau di sana. Kami redha atas pemergianmu. Seluruh penduduk bumi dan langit kan sentiasa mendoakanmu. Terima kasih atas segala kebaikan kau kepada aku selama ni. Kau kawan yang baik, juga abang yang penyayang. Tak pernah lokek dengan nasihat yang membina. Terima kasih Allah kerana meminjamkan sebutir permata untuk menghiasi perjalanan hidup kami. InshaAllah kami juga bakal menyusul. Jumpa di syurga nanti.

Our first picture together, Orientasi YTN 2011.

Btw, Haziq. Aku selalu baca belog kau dulu. Dan semalam, aku baca balik belog kau tu. Ada satu post tahun 2012, yang kau cerita pasal kucing yang kau terjumpa tengah jalan. Kau kata ngeri tengok kucing tu menggeletar. Dan kau harap kau tak alami benda yang sama macam kucing tu.

Aku terkesima kejap bila baca post kau tu, sebab tragisnya kemalangan kau semalam sama tragisnya dengan kucing yang kau jumpa tu. Allahu.. Tiada yang kebetulan dalam hidup ini. Semuanya telah dirancang oleh Allah.


:'(

Allahummaghfir lahu warhamhu wa 'afihi wa a'fu 'anhu.
O Allah, forgive him and have mercy on him, keep him safe and sound and forgive him.

Thursday, December 31

2016.

Pernahkah manusia bergembira dengan kenaikan kos hidup? Tidak!
Pernahkah manusia bergembira kerana kematian? Tidak?

Maka mengapa manusia bergembira meraikan kehadiran tahun baru yang menjanjikan kos kehidupan yang semakin tinggi dan kehidupan yang semakin dekat dengan kematian?

Sesungguhnya manusia ini memang pelupa dan lalai dalam kehidupan. Terlupa akan pemutus segala kelazatan hidup - MATI!

***

Setuju!
:'(

Terima kasih kepada empunya status yang kutemui di fesbuk ini.
Yang menyedarkan bahawa setiap saat yang berlalu, bermakna setiap saat makin dekatnya kita dengan kematian.
Mungkin kita terlalu kagum dan bangga dengan kehidupan di dunia ini sedangkan yang lebih utama ialah bagaimana kehidupan kita di akhirat nanti.

"Bahkan kebanyakan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal."
(Al-A'la, 87 : 16-17)

Kerana Allah tahu semuanya tentang segala isi hati penciptaannya.
Dan dia tidak pernah lupa untuk mengingatkan kita di dalam kalam cinta-Nya.

Tetapi, pada suatu sudut pandang yang lain.
Tidak salah untuk kita mengenang kembali masa-masa lalu yang telah kita tempuhi.
Bersyukur dengan segala pemberian-Nya walaupun kadangkala hadiah itu terbungkus dalam bentuk nikmat mahupun musibah.
Syukur. Kerana itu ternyata tanda Allah masih mengingati dan menyayangi kita sedalamnya.

Begitulah misterinya masa hadapan.
Apa yang kita perbuat hari ini serba sedikit mencorak apa yang menjadi rahsia di depan.
Kita bisa merancang perjalanan hidup ini bagaimana, tetapi pasti dengan izin-Nya semua itu kan berlalu.
Jadi, jangan berhenti berharap yang baik baik untuk masa depan yang penuh dengan kejutan ini.
Yakin dengan janji-Nya, "Allah sentiasa mengikut sangkaan hamba-Nya." :)

***

Well. It's a brand new year.
And life continues..

I can't thank you enough to everyone that ever bumped into my life.
Thanks for giving me 'something'. Something to learn in the journey to hereafter.
Jazakumullah khayran katheera!

We might not see each other anymore in this world, but..
May Allah swt reunited us in the best place that we ever dream forever. :)

Current mood: Missing everyone! >.<

Thursday, December 24

his birthday.

Assalamualaikum, wahai belog!
Maafkan saya kerana lama menyepi.
Baru terbuka hati nak menulis di sini. ^^'

Alhamdulillah.
Tak sangka kita dah hampir di penghujung Disember.
Terlalu banyak momen-momen yang disemai sepanjang 2015 ini.

Kalau saya ada super saiya, mahu saja diputarkan balik masa ke belakang.
Untuk memperbetulkan segala keadaan dan menikmati setiap saat keindahan.
Tapi semua itu mustahil bukan? :)

* * *

Dan hari ini, hari yang paling istimewa sebenarnya. :')

Masa zaman sekolah, kita excited nak berarak.
Lawan sepanduk class mana yang paling cantik.
Siapa yang paling kuat dan seragam berselawat.
Tapi tak tahu pun 'kenapa' kita perlu berarak bagai kannn.

Bila dah besar sikit, kita mula memahami.
Ada benda yang jauh lebih penting dari semua itu.
Ada sesuatu yang perlu kita perbuat sebagai tanda cinta padanya.
Kerana tanpanya, tiadalah kita bernafas dengan udara islam dan iman.

Sejujurnya, terasa malu dengan diri sendiri.
Terlalu jauh sekali diri ini dibandingkan perjuangannya.
Terfikir, layakkah diri di saat ingin meminta syafaat daripadanya.
Baru sedikit teruji, cepat saja ingin mengeluh dan melemah. :'(

Sollu 'ala nabi..
Selamat hari lahir, wahai kekasih Allah.
Yang sentiasa dirindui penduduk bumi ini.
Terima kasih untuk segalanya..

* * *

Sampai salamku buat yang tercinta,
Yang terulung yang mulia,
Bulan pun menunggu kehadiranmu.

Mungkin tak dapat ku melihatmu,
Belum masa untuk kita bertemu,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Sungguh yang terindah langit dan purnama,
Bagai malam yang hadir mengadukanmu,
Cinta yang terindah gemerlaplah sudah,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Dalam doa aku selalu kau ada di depanku,
Ku memohon kau selalu berada di hatiku,
Terjatuh ku memohon pada Yang Esa.


Salah satu lagu yang selalu diputar balik dalam playlist.
Sangat terkesan dan sungguh bermakna. :')
Sanah helwah ya Rasulullah.

takut.

Adakala kita takut untuk hadapi realiti kehidupan di hadapan.
Adakala kita takut untuk meluahkan kata-kata jiwa yang terbeban.
Adakala kita takut untuk membuat sebarang keputusan yang mendebarkan.

Ketakutan ini, mungkin saja kerana tidak jujur dan hilangnya percaya pada diri.
Merasakan tiada lagi daya kemampuan pada diri di saat-saat tiada tempat kebergantungan.
Meletakkan segala beban di atas bahu sendiri sehingga merasa berat memenuhi pengharapan.

Pada suatu masa, perihal ketakutan ini mungkin bisa meracun jika tidak dibendung dengan segera.
Bisa membuat diri melihat hidup seperti tiada lagi harapan, bahkan membawa kepada putus asa.
Namun yang sering dilupa, hikmah pada setiap 'ketakutan-ketakutan' itu yang pada akhirnya memberi 'sesuatu' pada diri.

Hikmah yang pasti terlalu banyak.
Cuma mungkin belum terlihat di sebalik sisi-sisi kehidupan.
Teruskan melangkah meninggalkan ketakutan itu pergi! :)

Sunday, November 29

judgement.

Seringkali judgement dikaitkan dengan first impression. Mungkin tak semua orang begitu tetapi pada realitinya kebanyakannya memang begitu. Dan kerana itu, berhati-hatilah dalam menimbang tara. Kehidupan ini memerlukan kita untuk lebih memerhati daripada lebih bersangka hati. Apatah lagi dengan orang yang baru kita kenali beberapa hari. Sedangkan yang sudah kenal bertahun-tahun lamanya pun tak semua benda kita ketahui. Kan?

Ada orang, dia mengenali seseorang itu dengan sisi baiknya. Ada orang, dia mengenali seseorang itu dengan sisi buruknya. Yang baik, jangan terlalu sanjung. Yang buruk, jangan pula dikeji. Sunnatullah, Allah menjadikan seseorang itu dengan segala macam kebaikan dan mungkin hanya beberapa titik kelemahan. Pada hakikatnya, jika semua orang tahu, pasti tiada yang akan berkecil hati kerana sentiasa bersangka baik bahawa semuanya tidak sempurna malah hanya Allah yang benar-benar sempurna. :)

Sudah beberapa kali Allah memberi pelajaran pada kita. Yang kadangkala membuatkan kita berfikir dan harus sentiasa mensyukuri. Sungguh Allah itu Maha Adil. Namun manusia itu sendiri yang sering menumpu kepada sekecil-kecil titik hitam pada luasnya helaian putih. Pelik kan? Belajarlah untuk sentiasa bersangka baik. Memang kadang-kadang ada satu tahap mungkin kita sudah tidak boleh untuk bersangka baik kerana reality sebenar tetap menyakitkan hati. Apa pun, doakan yang terbaik untuk dirinya. Kita tak rugi mendoakan sebanyak-banyak kebaikan kepada orang lain, bahkan lebih disayangi Allah dan pasti diberi lebih banyak kebaikan kelak. InshaAllah.

Setiap kali bila sebut tentang bersangka baik, mesti teringat ayat ni.

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah penerima taubat, lagi Maha Mengasihani." (Surah Al-Hujurat : 12)

Agaknya, apa lah first impression orang terhadap aku? Nak juga tahu sebenarnya. :)

Monday, November 23

fitrah.

Belajar sesuatu hari ni.

"Bila terasa lelah, ingatlah detik bahagia yang menanti kita di hadapan."
"Payah di dunia hanya sementara, Allah pasti ganjari setiap usaha menuju redha-Nya."
"Cabaran yang hebat sentiasa mendidik diri untuk menjadi lebih matang. Chin up!"
"Tuhan sentiasa memberi peluang pada insan yang sentiasa mencari peluang tersebut."

Tak dapat nak gambarkan perasaan yang terbuku.
Setiap kali diperdengarkan kisah inspirasi menyayat hati.
Dari insan-insan yang kembali pada fitrahnya, suci dari dosa.

Syukur.
Sebak.
Malu.

Hidup ini sudah terlalu selesa mungkin kerana tidak pernah menoleh ke bawah sebentar.
Makin rakus mengejar bayangan indah dunia. Mengimpikan hanya benda yang sementara.
Seakan terlupa tujuan hidup dan tanggungjawab syahadatul haq yang diamanahkan pada diri.

Tidak cukup dengan menyatakan syukur, tapi haruslah 'bekerja' untuk membuktikan kesyukuran.
Dan deen ini tidak cukup dengan 'tahu' tetapi apa yang telah 'dikerjakan' lewat-lewat hari di dunia ini untuk akhirat sana.

Carilah, kajilah, bekerjalah.
Sehingga kau betul-betul jumpa apa yang bisa membahagiakan di hari akhir nanti. :)

* * *

Lets start question in ourselves,
Isn't this proof enough for us?
Or are we so blind,
To push it all aside?

Take us in the best way,
Guide us every single day,
Keep us close to You,
Until the end of time.

Wednesday, November 4

syukur.

Syukur.

Ada orang, perginya kerana menuntut kehidupan normal.
Ada orang, perginya kerana melunaskan tanggungjawab menyara keluarga.
Ada orang, perginya kerana mengumpul wang menyambung pelajarannya.
Ada orang, perginya kerana persiapan untuk hari bahagianya.
Ada orang, perginya kerana ibunya yang sakit harus ditanggungnya.

Semua orang penuh dengan tujuan dan kesungguhan masing-masing.
'Big why' yang menyebabkan keberadaan mereka di sini.

Aku?
Entah.
Kenapa ya aku di sini?

Monday, November 2

dunia baru.

Hari-hariku berlalu seperti waktu dinihari.
Cuma lainnya, kini terisi dengan kerja 'duniawi'.
Di samping menyempurnai kewajipan kerja hakiki.
Meski apa pun ku syukur pada yang maha ilahi. :)

Mengenali mereka buat pertama kalinya.
Anugerah tuhan yang pasti penuh hikmahnya.
Yang belum aku gali dan terokai setiap satunya.
Berlainan cara gaya, berbeza dari kebiasaannya.

Oh terkadang, aku begitu tersesak sendiri.
Diriku seolah seperti si robot menjalani hari.
Entah sampai bila harusku lewati hidup begini.
Husnuzzon? Mungkin ini sememangnya rentak di sini.

Ayuhlah 'move on' dari perkara-perkara yang kecil.
Tatkala masih banyak misi besar yang belum terhasil.
Jadilah kita manusia yang sanubarinya sentiasa mahu adil.
Walau hidup tiadalah sehebat, ku hanya insan yang kerdil.

:)

Just..

"Enjoy the life you live."
"Focus on what you can do."
"Give others what you have."

Thank you for the lesson learned!
I am looking forward to learn more from you. :)

Wednesday, October 14

new leaf.

Bacaan di tahun baru. :')

Assalamualaikum wbt, Dear Blog!
Salam Maal Hijrah 1437H. Alhamdulillah. ^_^

Moga-moga tiada lagi tulisan yang negatif di sini.
Moga-moga tiada lagi tulisan yang merepek-repek di sini. Hee.

Sama-sama kita berubah ke arah yang lebih baik.
Menjadi orang yang bermanfaat pada seisi alam di muka bumi ini.

Terima kasih kerana hadir dalam hidup ini.
Menyediakan ruang dan medan untuk aku memuhasabah diri.

Terima kasih, semua..
:')