Saturday, March 12

fitnah.

salam alaik. :)
salam sinar suria,, salam penuh ceria..
mari kita bertransformasi dalam mengejar nikmat ukhrawi yang berkekalan..
kisah ini berlaku semasa zaman sahabat lagi..

*merenung saujana..*

pada suatu dahulu,, seorang wanita muslimah meninggal dunia di Madinah.. nak dijadikan cerita,, keluarganya mencari seorang wanita tukang memandikan mayat,, tetapi malangnya.. wanita (tukang memandikan mayat) adalah seorang yang buruk percakapannya..

ketika memandikan mayat wanita muslimah itu,, wanita (tukang memandikan mayat) tersebut mengata mayat itu dengan kata-kata yang sangat keji.. wanita (tukang memandikan mayat) itu berkata, "kemaluan inilah yang dipakainya untuk berzina!"

astaghfirullahhalazim,, tiba-tiba kedua tangan wanita itu melekat di tubuh mayat wanita muslimah yang dikejinya.. dia berusaha untuk melepaskan kedua tangannya itu tapi gagal.. orang-orang yang berada di luar yang sedang menuggu mayat itu dimandikan sudah mula risau kerana lama sekali wanita itu memandikan mayat..

setelah pihak keluarga menyusul,, barulah mereka tahu apa yang terjadi.. keluarga tersebut cepat-cepat mengirimkan orang untuk menanyakan hal tersebut kepada beberapa ulama' di Madinah.. ada ulama' yang menyuruh tangan wanita itu dipotong dan ditanam bersama mayat tersebut.. ada yang suruh agar tubuh mayat itu sahaja yang dipotong untuk menyelamatkan wanita tukang memandikan mayat tadi..

ulama' Madinah tidak boleh membuat keputusan tersebut,, sama ada memotong kedua tangan wanita berkenaan atau memotong sebahagian tubuh mayat itu.. setelah keputusan ini tidak dapat dibuat,, mereka pergi bertanya kepada Imam Malik bin Anas r.a..

selepas mendengar cerita itu,, Imam Malik r.a.terus datang ke tempat kejadian.. lalu beliau minta diberi kesempatan untuk mengusul tukang mandi itu dari bilik hijab.. dia bertanya kepada juru mandi itu (dari bilik hijab), "katakan dengan jujur apa yang telah kau tuduhkan kepada mayat ini?"

wanita itu menjawab dengan nada yang menyesal, "aku telah menuduhnya berbuat zina ketika aku memandikannya!"

setelah jelas dengan perkara itu, Imam Malik r.a. berkata kepada anggota keluarga dan saudara mara si mayat, "wanita tukang mandi itu telah melanggar hak si mayat.. dia telah melanggar hudud Allah Ta'ala,, menuduh seorang wanita muslimah yang baik melakukan zina tanpa bukti dan saksi seramai 4 orang.. jadi, ia harus menjalani hukuman 80 kali sebatan.. kalau hukuman itu telah dilaksanakan, InsyaAllah kedua tangannya boleh terlepas dari tubuh si mayat.."

setelah hukuman itu djalankan,, barulah kedua tangan wanita itu terlepas dengan sendirinya!


subhanallah,, betapa Allah mengangkat tinggi wanita itu,, walaupun dia telah meninggal dunia, tetapi Allah masih memelihara wanita itu.. semoga kita tidak tegolong dalam insan yang suka menabur fitnah..

ya Allah jauhkan lah aku dari difitnah dan memfitnah orang lain.. amin!

sesungguhnya lidah manusia lebih tajam dari sebilah pedang.. ia menusuk di dalam dan bekasnya sukar untuk hilang begitu sahaja..

pepatah melayu pun ada berkata,,
terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata badan binasa..
kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa..
diam lebih baik daripada berkata-kata..

ingatlah,
"al-fitnatu asyaddu minal qatl.."
mafhumnya,, fitnah itu lebih besar dosanya daripada membunuh..

1 comment:

Khumaera Ismail aka Mariam Ismail said...

salam farhana. i love u read ur entry. =) mohon share ilmu ini.