Thursday, March 3

pemadam dan kapur.

pada pagi jumaat yang mulia, seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid - muridnya. ia duduk menghadap murid-muridnya. di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pemadam.

guru itu berkata, "saya ada satu permainan. caranya begini, di tangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pemadam. jika saya angkat kapur ini,, maka berserulah "KAPUR!". jika saya angkat pemadam ini,,maka katalah "PEMADAM!"

murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. guru berganti - gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. 

beberapa saat kemudian guru kembali berkata, "baik sekarang perhatikan. jika saya angkat kapur, maka sebutlah "PEMADAM!". jika saya angkat pemadam, maka katakanlah "KAPUR!".

dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid - murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. selang beberapa saat, permainan berhenti.

sang guru tersenyum kepada murid - muridnya. "murid - murid, begitulah kita umat Islam. mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. kita begitu jelas membezakannya. namun kemudian, musuh musuh kita memaksa kita dengan perbagai cara untuk menukarkan sesuatu dari yang haq menjadi bathil dan sebaliknya. pertama - tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara - cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. dan anda mulai dapat mengikutinya. musuh - musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan ketika.

"keluar berduaan, berkasih - kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, sex sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain."

"semuanya sudah terbalik dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. paham?" tanya guru kepada murid - muridnya.

"paham cikgu!" 

* * *

pabila minda kita dijajah. mohonlah dijauhkan! amin.

No comments: