Monday, February 20, 2012

alah bisa tegal biasa.


Hari ini, dia sangat teruja. Hari ini, dia sangat gembira. Hari ini, dia sangat seronok. Kenapa ya? Kenapa? Mungkin kerana giannya telah dia kerahkan pada petang tadi. Apa lah sangat yang digiankannnya tu wahai cik adik oi? Shhhhh. Masa kan aku tahu akan jawapannya straight forward begitu. Mahu tahu? Silakan lah untuk ber - retorik dengannya ya. Namun, dari riak wajahnya aku tahu kerinduannya telah terubat. Oooh, begitu. O.o Untunglah si dia andainya kerinduannya terubat dengan cara begitu. Oh ya, tapi aku masih musykil. Adakah kerinduan itu kepada 'someone' atau 'something'? -.-'

Seawal mungkin sebelum kelas dimulakan, dia telah bersiap sedia. Katanya, "Aku tak boleh lambat ni, nanti miss denda pumping." Pumping? Ya. Perkataan itu cukup membuatkan dia berasa gerun lantaran kisah silamnya tika dia bergiat aktif dalam arena kawad ini. Pumping itu boleh dikatakan perkara wajib yang perlu dia dan teman - temannya lakukan tiap kali training kawad dan baginya ia sangat sangat menyeksakan. Namun, atas perintah komandan, mana mungkin dia berani endahkan. Mahu ditambah lagi bilangan pumping? Haaa. Sila lah bermalas - malasan. Tiada lah namanya kawad itu dengan bermalas - malasan. Discipline is number ONE! Polisinya memang begitu, tak pernah berubah.

Saat kelas dimulakan, aku telah mula nampak semangatnya. Semangat seperti mana dia jalani kawad dahulu. Baginya, ilmu silamnya itu tak mungkin pupus ditelan zaman kerana apa yang dinamakan ilmu itu pasti ada gunanya dan manfaatnya yang tersendiri. Biarpun dia agak kesal atas tindakannya yang mengabaikan kawad sejak dia berpindah ke sekolah berasrama penuh. Namun, jauh di sudut hatinya, tersimpan seribu kenangan yang tak mungkin dapat diulanginya lagi. Dan akhirnya, melodi rindu itu sering bermain dalam fikirannya pabila dia bertemu kembali dengan kawad. Di sekolah menengah harian itulah dia belajar untuk mengenali era kekuatan dan kecekalan dalam membina semangat berpasukan. Tiga tahun pembabitannya, yang terkadang agak tenggelam timbul itu, telah menjadi memori yang amat bermakna untuknya. Mana mungkin dia akan lupakan segalanya. Biarpun sebenarnya, dia tidaklah sehebat rakan taulan nya yang lain yang mana mereka telah mewakili sekolah sehingga ke peringkat kebangsaan atau sebagainya. Dia cuma platun tahap untuk dibuat reserve sahaja. Namun, Alhamdulillah, baginya ia sudah memadai dengan ilmu yang telah dia perolehi.

Oh ya, kalau ikutkan kisahnya ini, dia seperti seorang insan yang sangat eksaited dengan kawad kan? Hoho. Tidak sebenarnya. Nak menjadikan sesuatu itu manis, asalnya mesti ada pahit. Umpamanya seperti kopi. Bukankah pada asalnya ia pahit? Haaa, jadi bagaimana ia terasa manis pabila kita minum sehari - harian? Jawabnya. Sudah semestinya kita perlukan gula untuk memaniskannya. Kan? Percayalah. Yang pahit itu yang manis sebenarnya :') Alah bisa tegal biasa.


Tahukah anda, kawad memerlukan kita menjadi seorang yang kalis cahaya matahari. Oh, mampukah? :O Haha. Seperti yang diketahui, latihan kawad tak pernahnya dilakukan di dalam dewan atau apa - apa kawasan yang teduh dan beratap. Dan latihan di bawah panas matahari itu sudah tentu. Paling kurang dua tiga jam sehari. Kadang kala pula ia mengambil masa selama dua minggu berturut - turut latihannya. Maka, di sini kita akan dapat lihat. Yang cerah bertukar perang. Yang perang bertukar hitam. Yang hitam bertambah legam. Bagi yang puteri lagi haru dan menyedihkan terutamanya bagi yang bertudung. Bila buka tudung ada garisan pemisah antara yang terlindung dan terbuka di kawasan muka. Berminggu - minggu malah ada juga yang bertahun - tahun pula nak dapatkan warna asal kulit tu.

Tahukah anda, kawad dapat menjadikan kita seorang yang tough. Oyeah! Haha. Gerun kalau tengok perempuan tough? Watchaaa! ^_^ Seperti dimaklumkan tadi, tiada lah kawad tanpa pumping. Mahu pilihan lain, lari keliling sekolah, lari keliling padang, lari keliling court. Kau takkan lepas dengan kedua - dua ini. Ya! Kau datang lambat? Turun 50! Kau salah dengar arahan! Round sekolah 5 kali! Kau buat tak smooth! Pusing bangunan jalan itik! Erghhh! tak ke naya namanya tu? Haha. Tidak. Serious kau akan tough dan bertambah kurus gituh. tak percaya? Cer join kawad yok. Kita lihat perubahan drastik itu. Yang semput pun kadang - kadang akan bertambah baik semputnya. Betul! Ini solution terbaik bagi pendapat aku. Tak payah nak beli inhaler yang mahal tu. Kan kan?

Tahukah anda, kawad membuatkan kita menjadi seorang yang redha. Redha pada ketentuan Ilahi. Ehem. Kau ingat kawad tu huha huha je ke? Kau silap bro. Dalam kawad, kau akan terasa 'zuq' untuk berjuang. Bukan sahaja berjuang atas nama sekolah. Tapi berjuang juga atas nama Islam. Memang kita tak dapat nafikan bahawa majoriti yang masuk kawad adalah mereka yang berbangsa Melayu dan of course yang beragama Islam. Maka, secara tak langsung, sikap untuk memperjuangkan nama bangsa dan agama itu akan disahut. Segalanya bermula dengan doa dan berakhir juga dengan doa. Saat berjuang menghadapi pertempuran di hutan rimba amazon, kalah dan menang menjadikan diri tabah, cekal, sabar dan redha dengan setiap ketentuannya. Biarpun, kita telah berusaha sebelum itu, namun andai kita ditakdirkan sesat sewaktu jalani pertempuran. Mana mungkin kita menang kan? Semuanya takdir dan ketentuan - Nya. Apa - apa pun, enjoy saja! ^_^

Tahukah anda, kawad akan menjadikan anda kenal dengan lebih dekat dengan dunia ketenteraan. Eleh, buat apa pun nak tahu pasal dunia ketenteraan? Biarlah mereka saja yang tahu. Amboih! Pantang aku kalau kau bersikap begitu. Please lah, kalau anda dijodohkan dengan bakal suami atau bakal isteri yang berlatar belakangkan ketenteraan? Mahu kamu tak lepas dengan soalan yang dikemukakan oleh bakal Mertua kamu. Haha. Baik, ini sudah menyimpang :D Apa - apa pun, ilmu tetap ilmu. Ya. Ilmu inilah yang payah untuk dicari di dalam mana - mana kitab sekalipun yang kita pelajari di sekolah. Cukup sahaja dengan kita menyertai aktiviti kawad ini. Ilmu berkawad ado, ilmu menembak ado, ilmu memanah ado, ilmu berkhemah ado, ilmu masuk hutan ado, ilmu memasak ado, ilmu serba - serbi semua ado lah sonang cito. Kejarlah ilmu sedalamnya dan seluasnya kerana ilmu Allah itu tiada pemutusnya.

Tahukah anda, kawad tak pernah menjejaskan prestasi sesorang itu dalam pelajaran. Selagi kamu tahu cara untuk menguruskan masa, selagi kamu seorang yang tidak suka bertangguh, selagi kamu menjauhi sikap M dalam diri, selagi kamu rajin bertanya guru tentang apa yang tidak kamu fahami, selagi kamu fokus di dalam kelas, semuanya pasti boleh! Mungkin segelintir ada yang menganggap kawad itu memenatkan, so that tak dapat nak fokus dalam kelas sebab mengantuk. Well well, itu bergantung kepada mindset dan niat seseorang itu sebenarnya. Jadikan kawad itu sebagai cara untuk kamu gain kekuatan and niat supaya bila badan kamu sihat maka minda kamu akan cerdas. Insha - Allah awak boleh! One of my friend ada yang macam tu. Beliau kawad sampai peringkat kebangsaan, sangat busy dengan kem segala. But then, with good time management. He end up with an excellent result. He get straight A's for his PMR. Awesome right?

"Dunia moden adalah dunia perlumbaan. Yang malas akan ketinggalan. Cuma yang berusaha akan berjaya."
(Tun Dr. Mahathir)

Kata - kata ini menjadi azimat untuk dia meneruskan perjuangan di arena tersebut sehinggalah sampai ke suatu masa di mana dia terpaksa meninggalkan pahit manis menjalani kawad bersama rakan seperjuangan kerana terpaksa berpindah ke tempat yang mungkin membuka peluang yang lebih baik baginya. Di tempat baru, suasananya begitu asing untuknya jalani kembali apa yang telah dipraktikkannya sedari tingkatan 1 dahulu. Kini dia terpaksa akur. Dia bukan lagi ahli PKBM (Persatuan Kadet Bersatu Malaysia). Semangat untuk meneruskan ilmu itu tergantung kerana persatuan tersebut tidak ditubuhkan di sekolah berkenaan. Hampa hati tidak terkata. Atas ketidak biasaannya kepada jenis kawad di sekolah baru, maka dia sudah tidak lagi bergiat aktif untuk berkawad. Sayangnya masih tumpah kepada PKBM sanjungan sekolahnya dahulu :')

"Perlengkapkanlah diri kamu untuk mereka (musuh) sekadar apa saja yang kalian sanggupi dan dari kuda - kuda yang ditambatkan untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang - orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya.
(Suarah Al - Anfal : 60)

See. Allah dah sarankan kita untuk punyai asas kekuatan ini. So, it's still ibadah you know. Apa yang kita buat dan niatnya hanya untuk Dia. Insha - Allah, pasti ada ganjaran di sisi - Nya. 'Fun' kan? Alhamdulillah syukur.

Dan pabila dia ditanya oleh seorang rakannya, "Eh, kamu ni memang aktif kawad ke?" Huhu. Dia hanya mampu senyum saja. Dalam hati, dia tahu, ramai yang tak expect dengan kebolehannya. Namun, dia tetap berpendirian bahawa dia akan gunakan sebaik - baiknya apa yang telah dipertanggungjawabkan kepadanya untuk mencurahkan serba sedikit ilmu kepada rakan - rakannya. Insha - Allah. Oh ya, tadi, dia mendapat suatu teguran yang dirasakan sangat berguna. "Awak, kalau nak keluarkan suara bukan dari tekak tau tapi dari perut." Dia musykil. "Eh? Camana tu?" -.-' Biasalah, tak pernah belajar lah pulak sumber - sumber suara yang sebenar. Barang kali, kena masuk kelas muzik lah lepas ni. Hoho. Sekian dari insan 'alah bisa tegal biasa'. ^_^

PS. Dear Kor Uniten, semoga momentum aku untuk lebih serasi dengan kamu increase rapidly. Insha - Allah. Sincerely, Me.
PPS. Tetiba teringat chief komandan kat sekolah dengan gaya koman dia yang bersahaja tu. Hoho.
PPPS. Aku suka tengok formasi kawad masa sekolah dulu. Awwh, rindunya! >.<


Salam rindu buat PKBM.
- farhanaselamat -

4 comments:

D-SIM said...

BTS masuk kawad ? O.o

ciksengeh :D said...

menggamit memori ye kak ? hehe :D miss you buddy :)

farhana | selamat said...

@ciksengeh..
lebih kurang laaa :P

farhana | selamat said...

@d-sim..
yup. masa zaman kitorang ah. 2006 - 2008. tapi tak tau ah lepas tu.