Saturday, August 10

kembali.

Tiba masanya untuk kembali kepada fitrah.
Fitrah manusia yang inginkan kebahagiaan dan kebaikan.

Alhamdulillah.
Selesai sudah beraya di kampung halaman.
Bersama sanak saudara yang hanya setahun sekali dapat bersua muka.

Perasan tak?
Jiwa raya pada saat saat ini sudah tidak sama lagi dengan jiwa raya dahulu.
Kalau dahulu, raya sangat dinantikan atas dasar duit raya, main mercun dsb.

Tetapi kini, kita mencari hikmah 'kemenangan aidilfitri' dengan lebih mendalam.
Semuanya tentang hubungan silaturrahim, ziarah menziarahi dan maaf bermaafan.
Biarpun, sebenarnya, terasa 'fail' sebab malu untuk berdepan dengan situasi sebegini.
Tetapi, inilah hakikatnya yang perlu dilalui.

Persoalannya.
Perlukah 'malu'?

Haa, kau salah tempat.
Entah apa lah yang aku fikirkan sekarang ni.

Papepun.
Gua rasa fail sebab tak dapat lari dari salam orang - orang yang tak berkenaan.
Ya, walaupun awak lebih tua dari saya, umur pun dah sama dengan ayah saya, tapi :/
If and only if you know how difficult the situation is. =='

Bak kata Inche Gabbana, 
"Orang yang buat dosa dan tahu ia berdosa, lebih berdosa daripada orang yang buat dosa dan tak tahu ia berdosa!"

Gulp!
Ampunkan salah silapku.

Hmm.
Tamat sudah cerita raya di desa terchenta bagi minggu pertama yang almost perfect!
Bakal kembali dengan kisah raya bersama mereka mereka yang owsem untuk minggu kedua.

Bila pula den nak berayo dengan esaimen ni? Erk. =='

Akhir kata.
Selamat hari raya maaf zahir batin kalian. Jemputlah datang bertandang ke rumah saya.
Assalamualaikum. Taqabballahu minna wa minkum. Kullu 'am wa antum bikhayr.

Hai kawan kawan, selamat hari raya! Jangan makan banyak sangat tau!

Raya ke - 4 sudah.
Puasa 6 bila lagi?
Ayuh! :'D
- farhanaselamat -

No comments: