Friday, December 27, 2013

siapa teman setia?

Sering kali kita terlupa.
Siapakah dia si teman setia.

Sangkanya si dia di depan mata.
Malangnya tidak hanya sementara.

Sudah penat mengukir luka nestapa.
Semuanya pergi tinggal sebatang kara.

Pabila harapan disandarkan pada manusia.
Nescaya hilanglah bahagia, trauma pula melanda.

Babak babak menyalahkan diri terjadi.
Menghilangkan diri, takut mengecewakan dan dikecewakan lagi.

* * *

Bismillah.
InshaAllah, butir - butir kata di atas tiadalah kaitannya dengan diri sendiri mahu pun orang yang lain.
Allah takdirkan kisah hidup kita semua berbeza - beza, unik - unik semuanya.
Cuma sebenarnya, di sini saya ingin kongsikan suatu hadis tentang "Siapa Teman Setia".

Daripada Anas bin Malik radhiallahu anhu Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda : "Ada tiga macam yang akan menghantarkan jenazah ketika dibawa ke perkuburan, iaitu kelurganya, hartanya dan amalnya. Dua di antaranya akan kembali dan yang satu lagi akan tetap tinggal menyertainya. Keluarga dan harta akan kembali, sedangkan amalnya akan tetap setia bersamanya". (HR Bukhari dan Muslim)

Petikan dari,
Kitab 40 Hadis Penawar Hati.
Susunan Abu Ali Al - Banjari An - Nadwi.

* * *

Inilah kesudahan bagi persahabatan kita kepada tiga - tiga golongan ini. Ahli keluarga dan sahabat yang sangat kita sayangi hanya dapat menghantarkan kita sampai ke kubur sahaja tanpa bersedia untuk menjadi teman kita di kesunyian kubur tersebut. Mereka akan pulang meneruskan hidup tanpa kita di sisi mereka.

Begitu juga harta yang kita kumpulkan dengan membanting tulang dan memeras keringat bahkan terkadang dengan mempertaruhkan nyawa, semuanya akan kita tinggalkan untuk ahli waris. Mereka yang mempusakai dan menikmatinya, sedangkan kita yang akan ditanya dari mana harta itu diperolehi dan ke mana kita membelanjakan harta tersebut. 

Sesungguhnya, orang yang bijak ialah orang yang mempunyai rancangan bagi wawasan akhiratnya dan bersedia menghadapi kematian sebelum tiba saatnya. Tetapi orang yang terpedaya ialah orang yang banyak berangan - angan, mengejar dunia dan menimbunkan harta. Apabila tiba saat kematian barulah ia menyedari diri dan barulah berazam untuk berbuat kebajikan. Namun pada waktu itu sudah tidak berguna lagi penyesalan.

Peringatan ini buat diri ini khususnya. Ayuh kita perbanyakkan amal kebajikan, tingkatkan ketaqwaan, bersedia dengan bekalan akhirat sedaya upaya yang ada. Rajin - rajinkan diri untuk bersedekah dan suka menderma kerana sesungguhnya itu semua bekalan bagi perjalanan negeri akhirat yang sangat jauh itu.

InshaAllah.
InshaAllah.

Jadi, terjawab tidak persoalan "Siapa teman setia?"

Benar, sesungguhnya hanya AMAL teman setia kita di dunia dan akhirat.
Wallahu a'alam. :)

Ayuh istiqamah! InshaAllah InshaAllah. ^_^

Abaikan yang remeh, yang temeh.
- farhanaselamat -

No comments: