Tuesday, January 28

kefuturan.

Futur.

Futur.

Futur.

Bila anda memilih untuk FUTUR, anda sedang berkata untuk :

"Terima azab Allah secara terbuka."

"Bersedia masuk neraka."

"Tidak ingin berada di singgahsana."

"Tidak menempah untuk menuju ke syurga Firdaus."

"Tidak memilih bersama sunnah terbesar yang ditinggalkan Rasulullah."

"Tidak hingin melihat wajah Allah."

"Tidak ingin bersama Ar - Rasul, Anbiya’, para syuhada’, Ainul Mardiyyah."

"Bersedia untuk bersusah payah di akhirat kelak."

"Ingin bersenang lenang, selesa di dunia untuk berperit di akhirat."

Yang akhirnya, jawapan pada anda!

Betapa anda pernah faham satu ketika dahulu, kemudian anda menyorokkan Al - Haq itu, masih terus menerus dengan Jahiliyyah, masih menjadikan Tarbiyah dan Dakwah secara part time masih culas dalam priority, adilkah itu untuk kita kata ingin berada di puncak syurga!

Dan aku mohon, aku dan dikau (pembaca), kita terus thabat, dan pena ini tertuju kepada si pena terutamanya supaya terus thabat.

* * *

Terima kasih atas peringatan ini, sahabat. T_T

Selamat memanfaatkan masa di rumah!
- farhanaselamat -

Monday, January 20

esok.

Untuk minggu - minggu yang akan ku hadapi nanti.
Mohon agar semuanya dipermudahkan Allah SWT.

21/1 - International Finance
22/1 - Financial Markets and Institutions
23/1 - Investments
24/1 - Macroeconomics
25/1 - Management Information Systems
28/1 - Business Ethics

6 subjects on the go!
InshaAllah, bi idznillah!


Sedang aku terfikir.
Apakah aku benar - benar menghayati jalanku ini?

Finance?
Masih sukar untukku mempercayainya.
Sedangkan aku sudah tidak punya banyak masa.
Tahun depan nak grad dah woi!

T.T
Abaikan monolog tersebut.
Pasti Allah tunjukkan hikmahnya suatu hari nanti.

Moga Allah bantu!
Moga Allah teguhkan hatiku!

All the best Uniten - ians! Fighting!
- farhanaselamat -

Friday, January 17

hijau.

Ini cuma khayalanku.
Pada perdu hati yang terjelepuk ke bawah nafasmu.
Pada hijau yang selalu telus mengintaimu.
Ini cuma hijau jubah nipis yang terkesan lekuk wajahmu.
Yang dapat aku teka matanya, mulusnya.
Ini barangkali hijau wangianku yang belum pernah terhapus.
Pada saat nafasku itu cuma ranting kayu di hujung pucuk.
Ini ibarat khayalan yang menguatkan aku menyusur lemah di jalan - jalan penuh ludah.
Apalagi mampu aku?
Menaruh harap pada hijau itu.

* * *


Suatu ketika.
Bersama teman.
Melihat indahnya.
Si hijau menyuburi alam.
Subhanallah Walhamdulillah Allahu Akbar!

Inilah 'Amazon' ku! :')
- farhanaselamat -

Friday, January 10

pelangi.

"Janganlah kamu takut dan janganlah kamu bersedih hati.
Sesungguhnya Allah ada bersama kita."
(9 : 40)

Ya Allah.

Seringkali aku tersasar dalam mengimani ayat ini.
Seringkali aku pertikaikan setiap apa yang terjadi ke atas diri.
Seringkali aku terlupa bahawa segala yang terjadi punyai hikmah yang tersendiri.
Seringkali aku tidak mensyukuri sebanyak - banyak nikmat yang telah engkau beri.

Ya Allah.

Aku yang lemah ini hanya berserah kepada - Mu.
Aku sedang diuji dengan kehidupan dunia yang fana ini.
Aku kelelahan dalam menepis kejahilan dalam diriku sendiri.
Aku cuba untuk menjadi kuat, tapi sebenarnya aku tak mampu menghadapi!

Ya Allah.

Semoga hariku yang mendatang disinari pelangi yang mendamaikan dinihari.
Semoga usahaku yang hanyalah secebis ini bisa bermanfaat dan diredhai Ilahi.
Semoga diriku tergolong dalam golongan yang bersyukur tatkala teruji di dunia ini.
Semoga pengakhiranku nanti pengakhiran yang membawa aku ke Jannatul Firdausi!

Ya Allah.

Aku seperti mahu berlari.
Membebaskan diri mencari pelangi yang mendamaikan hati ini.
Apakah permintaanku ini keterlaluan wahai Tuhan yang memegang hatiku ini?

"Sometimes beautiful things come into our lives out of nowhere. We can’t always understand them, but we have to trust in them. I know you want to question everything, but sometimes it pays to just have a little faith." (Lauren Kate, Torment)

Ya Allah, kupohon ketenangan yang hakiki.
- farhanaselamat -

Thursday, January 9

hilang.

Wahai sahabat.
Maafkanlah diriku ini.
Andai perkataanku ini bisa mengguris hatimu kelak.

Wahai sahabat.
Tiadalah dayaku untuk terus membisu.
Kebenaran itu jelas mungkin kita tidak menyedarinya.

Wahai sahabat.
Usah ditangisi ketiadaanku di dalam hidupmu.
Kerana ku pasti, Allah itu maha adil percaturannya.

Wahai sahabat.
Mohon doakan aku saban hari.
Moga dengannya, aku kuat menempuhi hari - hariku nanti.


istighfar.

Astaghfirullah.
Astaghfirullah.
Astaghfirullah.

Sungguh ia ringkas tapi ia begitu special!
Haaa, nak tahu apa yang special sangat tentang istighfar?
Moh kita ikuti kisah Imam Ahmad Ibnu Hambal mengenai kelebihan istighfar. :)

* * *


Pada suatu hari, Imam Ahmad bin Hambal ingin bermalam di masjid. Malangnya, guard masjid tersebut berkeras tidak membenarkannya tidur di situ kerana dia tidak mengenali Imam Ahmad bin Hambal. Puas Imam Ahmad bin Hambal memujuk guard masjid tersebut, namun tidak berhasil jua pujuk rayunya itu.

Akhirnya Imam Ahmad bin Hambal pun berkata : "Aku akan tidur di atas kakiku sendiri (tidur berdiri)." Dan sememangnya Imam Ahmad bin Hambal tidur dalam keadaan tersebut. Dan melihatkan keadaan itu, guard masjid tersebut tetap tidak berpuas hati, lalu dihalaunya Imam Ahmad bin Hanbal keluar dari masjid tersebut.

Imam Ahmad kelihatan tenang dan pada raut wajahnya jelas menunjukkan ciri - ciri seorang insan yang mulia. Kebetulan, seorang pembuat roti telah melihat keadaannya itu. Lantas dia membawa Imam Ahmad keluar dari kawasan masjid itu dan menawarkan kepada Imam Ahmad rumahnya sebagai tempat untuk beliau bermalam.

Maka Imam Ahmad pun beredar bersama pembuat roti itu dan beliau telah dilayan dengan layanan yang sangat baik. Kemudian si pembuat roti itu pun meninggalkan Imam berehat dan dia pun meneruskan rutin hariannya iaitu menguli tepung. Sesuatu yang luar biasa telah didengari oleh Imam Ahmad bila mana beliau mendengar si pembuat roti tadi sentiasa beristighfar tanpa henti sepanjang malam semasa beliau menguli tepung. Dan ini membuatkan Imam Ahmad berasa sangat kagum terhadapnya.

Apabila menjelang pagi, Imam Ahmad pun bertanya kepada pembuat roti itu tentang istighfarnya malam tadi.

"Apakah lagi permintaan kamu yang belum Allah tunaikan?" 

Pembuat roti menjawab.

"Ya, demi Allah segala doaku telah dikabulkan oleh Allah. Cuma ada satu doa lagi yang masih belum diperkenankan."

Imam Ahmad bertanya.

"Apakah doa itu?"

Pembuat roti pun berkata.

"Aku sangat menginginkan bertemu dan melihat Imam Ahmad bin Hambal." 

Lantas Imam Ahmad berkata.

"Allahu Rabbi! Akulah Ahmad bin Hambal! Demi Allah, sesungguhnya aku telah dibawa oleh Allah kepadamu!"

* * *

Subhanallah!
Amaaaaazinggggg!
Hebatnya kuasa istighfar!
It is all beyond our expectation.
Sungguh, Allah memberi rezeki pada jalan yang tidak kita sangka - sangka.

Ayuh basahkan lidah kita dengan istighfar.
Tiap waktu, tiap detik dan tiap saat di mana jua kita berada.
InshaAllah. ^_^


Astaghfirullah atas segala dosaku! T.T
- farhanaselamat -

Wednesday, January 1

ro dhod alif.






"Perlu ada keredhaan Allah dalam amalan kalian. Sekiranya Allah redha sedangkan seluruh dunia berpaling daripadamu, maka itu tidak penting. Jika Dia telah menerima amalanmu sedangkan seluruh makhluk menolak maka ia tidak memberi apa - apa kesan pun. Kerana itu lah sepatutnya hanya redha Allah semata - mata yang menjadi tujuan utama di dalam khidmat dakwah ini."





Azam tahun baru.
Moga Allah redha!
- farhanaselamat -