Tuesday, January 28

kefuturan.

Futur.

Futur.

Futur.

Bila anda memilih untuk FUTUR, anda sedang berkata untuk :

"Terima azab Allah secara terbuka."

"Bersedia masuk neraka."

"Tidak ingin berada di singgahsana."

"Tidak menempah untuk menuju ke syurga Firdaus."

"Tidak memilih bersama sunnah terbesar yang ditinggalkan Rasulullah."

"Tidak hingin melihat wajah Allah."

"Tidak ingin bersama Ar - Rasul, Anbiya’, para syuhada’, Ainul Mardiyyah."

"Bersedia untuk bersusah payah di akhirat kelak."

"Ingin bersenang lenang, selesa di dunia untuk berperit di akhirat."

Yang akhirnya, jawapan pada anda!

Betapa anda pernah faham satu ketika dahulu, kemudian anda menyorokkan Al - Haq itu, masih terus menerus dengan Jahiliyyah, masih menjadikan Tarbiyah dan Dakwah secara part time masih culas dalam priority, adilkah itu untuk kita kata ingin berada di puncak syurga!

Dan aku mohon, aku dan dikau (pembaca), kita terus thabat, dan pena ini tertuju kepada si pena terutamanya supaya terus thabat.

* * *

Terima kasih atas peringatan ini, sahabat. T_T

Selamat memanfaatkan masa di rumah!
- farhanaselamat -

1 comment:

tenku butang said...

Hai.. cakkk!! done singgah n follow sini no. 296
sudi2 kiranya follow me back yea.. =) tQ..
senyum selalu.. salam kenal.. heee..

http://tengkubutang.blogspot.com/

http://kucenkucenbelog.blogspot.com/