Sunday, May 10, 2015

keamanan.

"There is no way to peace. Peace is the way!" (Mahatma Gandhi)

Saat nafas seakan tersekat.
Kelu lidah menuturkan ucap.
Seksa jiwaku batin terikat.
Akal ligat membuntu akhirnya.

Definisi hidup yang aman tidak dapat ku amati lagi.
Pabila manusia mengagungkan wang lebih dari pencipta-Nya sendiri.
Dulu aku naif tidak pernah melihat realiti hari ini.
Kini Tuhan telah buktikan dan ada tanggungjawab yang perlu ku gagahi.

Hari ini generasiku dirundung kesempitan jiwa dalam diri.
Mahu saja keluar dari belenggu kehidupan yang mencengkam tanpa disedari.
Hendak disalahkan siapa lagi tentang segala polisi duniawi ini.
Atau salah diri sendiri yang tidak mengimplementasi kudrat akal yang diberi.

* * *

Kesedihan melanda diri tatkala melihat bumiku penuh kegilaan.
Mungkin masih ada sisa harapan tetapi aku risau jika isu yang kecil ini bisa menular, membesar dan memecah belahkan generasi ku dan anak-anakku.
Wahai pemimpin kami, berhenti sejenak dan fikir fikirkanlah nasib diri rakyat mu ini sebagaimana besarnya amanahmu yang bakal dipersoalkan di akhirat kelak.
Jika benar kau cinta pada nusa, bangsa dan agama, fikir fikirkanlah sama ada tindakan ini bisa bawa dirimu ke syurga atau mencampakkan kau ke alam durjana.

Dengarlah, suara kecil hati ku ini.
Cukup cukuplah bersaing, bertikam lidah, saling memburukkan.
Semuanya itu takkan pernah membawa kepada kebaikan dan keamanan.
Sempurnakanlah hari hari mu dengan diplomasi cinta dan bahagia.
Itulah sebaik-baiknya.

Ku dambakan negara yang aman merdeka.
Merdeka dari berantakan jiwa yang terseksa.

"Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib."
(Surah Fussilat, 41 : 34)

*Of GST, 1MDB & TH
(Sigh!)

No comments: