Sunday, June 28, 2015

shantoh.

Hospital Visit @ HKL. 

Akhirnya, aku kembali ke sini. Kotak memori ku ligat mengimbau kembali kenangan yang tercipta di bangunan keramat ini. Sudah hampir setahun juga sebenarnya aku meninggalkan jejak di sini. Alhamdulillah. Bukan lagi datang untuk menerima rawatan tetapi datang untuk memberi inspirasi dan semangat yang ada untuk mereka yang masih berjuang melawan penyakit atau ku kira asbab yang Allah berikan untuk menghapuskan dosa. Aku bersama lebih kurang 50 orang volunteers lain dari Weekenders Club telah diberi peluang untuk mensantuni para pesakit di Wad Ortopedik dan Onkologi (Kanser). Tujuan kami ke sana selain untuk mensantuni mereka ialah kami juga indirectly memberi pendedahan tentang cara berwuduk dan bersolat semasa sakit yang telah di-monitor oleh brother and sister IOA. Kami dibahagikan kepada beberapa kumpulan dan kumpulan kami dapat wad onkologi. Dalam hati aku pada waktu tu, “Alangkah seronoknya kalau dapat visit balik wad aku dulu.” :’)

Ternyata, usai daripada visit tersebut aku seperti tidak dapat menahan sebak tetapi para volunteers telah diingatkan untuk mentally and emotionally strong semasa berhadapan dengan patient. Ya. Dan ini kanser. Kanser tahap 4. Yang semua orang di dalamnya berulang alik hospital dari jauh untuk melakukan chemotherapy. Dari raut wajah mereka, aku akui mereka sungguh redha dengan ujian yang Allah berikan. Mereka juga redha andai peluang hidup mereka hanya tinggal sekelumit. Sebak! Dan ada satu patient ini, lelaki dan agak muda (mungkin dalam awal 30-an). Perbualan dengan beliau tidak seperti patient lain yang kebanyakannya seronok memanjangkan perbualan. Dek kerana respond nya juga memberikan suasana sayu, kami memendekkan masa perbualan. Sempat juga kami mendoakan dan memberi semangat pada beliau bahawa aku juga pernah berada di tempat beliau dan berkat doa daripada orang lain dan pastinya atas izin Allah, inshaAllah dia juga bakal sembuh seperti biasa. Alhamdulillah, segaris senyuman terus terukir di bibirnya. Benar, kata-kata mudah untuk diungkap. Hati yang merasa, badan yang menanggung, hanya Allah tahu segalanya. 

Teringat aku pada pesanan seorang makcik. Katanya, beruntunglah orang yang ditimpa sakit kerana dia pastinya telah berusaha untuk mempertingkatkan amalannya kerana dia sedar mati itu terlalu dekat menghampirinya. Tetapi sebaliknya pula dengan orang yang sihat yang selalunya lupa bahawa mati juga menghampirinya walau mungkin dalam kadar sekelip mata. Allahu.. Sesungguhnya mati itu adalah sebaik-baik nasihat. Ala kulli hal, aku bersyukur kerana diberi peluang untuk menziarahi mereka di sini. Dan begitulah juga saranan untuk semua dalam suatu hadis yang menyatakan hak seorang muslim kepada muslim yang lain ialah memberi salam, mendoakan orang yang bersin dan menziarahi orang yang sakit. Moga-moga Allah menyembuhkan penyakit lahiriah mereka dan moga-moga juga Allah menyembuhkan penyakit batiniah kita semua. Allahumma ameen.


Shantoh Ramadan @ Kg. Baru-Chow Kit. 

Shantoh - A bag with love and smile. :')

Dan pada sesi petangnya pula, kami memberi lebih kurang 2000 shantoh (bungkusan) kepada orang ramai tidak kira agama, bangsa dan negara yang mungkin terperangkap dalam traffic jam di KL. Ya, walaupun semua volunteer kepenatan sebab program dari pagi tapi rasa semangat tu masih membara sebab semua gigih dengan senyuman memberi shantoh. Secara jujurnya, bukan selalu aku dapat peluang bersama sebegini dan hari ini betapa baiknya Allah kepada hamba-Nya, Allah berikan peluang untuk merebut pahala seluas-luasnya. Dan tinggal diri sendiri untuk memilih untuk merebutnya atau sekadar berdiam diri. Alhamdulillah, secara personally nya aku sangat gembira kerana dapat menjadi sebahagian dari family Weekenders Club. Suatu platform untuk aku meneruskan tujuan hidup aku di muka bumi ini dan inshaAllah kalau boleh aku nak semua orang di sekeliling aku pun join Weekenders! Yeah, moga yang membaca ini juga terbuka hatinya. :D



What a dayyy! :)

Monday, June 22, 2015

cirebon.

"Sejarah umat adalah sejarah perjuangan, bukan sejarah kalah dan menyerah." 
(Prof Dr Hafidzi Mohd Noor)


Di Cirebon, inilah tempat yang melengkapkan perjalanan jaulah kami dalam menjejaki sejarah perjuangan salah seorang daripada Wali Songo yakni Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah. Apabila namanya disebut sebagai Syarif, bermakna kedudukannya sama seperti nama Syed iaitu keturunan Rasulullah SAW. Keturunan Rasulullah SAW ini lahir sama ada dari jalur Hasan bin Ali atau Husin bin Ali RA. Kedua-dua mereka ini banyak terlibat dalam usaha-usaha penyebaran dakwah di nusantara ini. Dan sebenarnya diangkat menjadi pemimpin banyak tempat di nusantara. Contohnya Raja Perlis iaitu Syed Sirajuddin Jamalullail, beliau juga dari keturunan Rasulullah SAW. Selain itu, Syarif Ali yang menjadi menantu kepada Sultan Brunei. Jadinya, keturunan Sultan Brunei juga adalah daripada jalur Nabi Muhammad SAW. Begitulah juga Syarif Hidayatullah yang memberikan isyarat bahawa beliau juga adalah dari keturunan Nabi Muhammad SAW.

Dan apabila digolongkan sebagai Sunan, Sunan itu bererti mereka yang diberi kekuasaan ataupun mereka yang diberi amanah bukan sekadar untuk menjadi pemimpin, ulama atau pendakwah tetapi menjadi penguasa kepada daerah tersebut. Dalam erti kata yang lain, Sunan Gunung Jati ialah pemerintah ataupun penguasa tertinggi bagi wilayah atau daerah Gunung Jati. Kenapa dinamakan sebagai Gunung Jati? Kerana tempat beliau dimakamkan adalah di Gunung Jati. Pada zaman dahulu, memang kurang sopan jika memanggil ulama dengan namanya. Sebab itu dinamakan ulama ini selepas beliau meninggal dunia dinisbahkan kepada tempat di mana beliau dimakamkan. Sama juga dengan Sheikh Kuala di Aceh iaitu Sheikh Abdul Rauf. Beliau hanya disebut sebagai Sheikh Di Kuala sebagai tanda hormat dan penghargaan kepada sumbangannya di atas jalan dakwah. Jadi beliau telah dimakamkan di Kuala maka sebab itu disebut sebagai Sheikh Di Kuala.

Kembali kepada Sunan Gunung Jati. Datuk kepada Sunan Gunung Jati adalah Maulana Ishaq dari Jazeerah. Bererti beliau ini adalah dari keturunan Nabi Muhammad SAW. Walaupun ada versi yang mengatakan beliau datang dari tempat yang lain tetapi yang lebih sorih (tepat) adlah dari Jazeerah dan beliau pernah berdakwah di Pasai. Pasai ini adalah sebuah pusat kerajaan Islam yang kemudiannya hancur dimusnahkan oleh kerajaan Majapahit sekitar tahun 1360-an. Jadi, pusat pengajian Islam itu berpindah dari Pasai ke Melaka dan sebahagian besar dari ulama juga berpindah dari Pasai ke Pulau Jawa sama ada sebagai tahanan ataupun mereka berpindah kerana Pasai menjadi padang jarak padang terkukur akibat serangan Majapahit pada ketika itu.

Dan kita lihat di sini Maulana Ishaq mempunyai 5 orang putera iaitu Syed ‘Eis, Syeikh Yaakub, Khalifah Husin, Maulana Maghribi dan Maulana Gharibi. Tumpuan kita adalah kepada Syed ‘Eis di mana anak beliau diberi nama Syed Zain dan beliaulah Sunan Gunung Jati. Beliau pernah bermukim di Makkah, berpindah ke Jappara dan kemudian ke Banten. Seperti mana yang kita tahu putera kepada Sunan Gunung Jati iaitu Maulana Hasanuddin diangkat menjadi Sultan yang pertama di Banten. Dan beliau meninggal di Cirebon.

Di Cirebon, kami juga berkesempatan untuk ke Masjid Agung Cirebon. Masjid Agung Ceribon - Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah) ini dibina pada tahun 1489 (menurut satu riwayat). Terdiri dari 74 tiang yang dibuat dari kayu jati tanpa paku. Tiang-tiangnya yang sangat padu itu ditopang oleh batu pejal berbentuk seperti labu. Ruang musolla yang asal terdapat pintu pintu masuk yang kecil sehingga seorang terpaksa tunduk untuk masuk ke ruang musolla.



Di mimbarnya ada terowong rahsia untuk imam atau pemimpin umat Islam menyelamatkan diri dari buruan Belanda sekitar 1670-an. Masjid ini dinamakan masjid agung Sang Ciptarasa. Merujuk kepada tarikh pembinaannya masjid Cirebon dibina adalah hampir 90 tahun selepas Masjid Melaka kerana Parameswara masuk Islam pada tahun 1414. Masjid Melaka dimusnahkan oleh Portugis namun Masjid Agung Cirebon masih berdiri. Seni binaan yang menyamai binaan hindu adalah pengaruh arkitek dan pekerja binaan dari Kerajaan Majapahit dan Pajajaran yang sudah berakhir dengan berdirinya kerajaan Islam Demak dan Ceribon. Mimbar asalnya di mana Sunan Gunung Jati menyampaikan khutbah dan menjadi imam masih utuh dan terpelihara. Satu lagi keunikan ialah 7 orang muazzin akan melaungkan azan serentak pada setiap waktu. Ia adalah tradisi yang kekal sehingga hari ini.

7 orang muazzin kita. ^_^


Bau kemenyan. Pengaruh Hindu sangat kuat di sini.


Walau apapun, Alhamdulillah diberi peluang ke Istana Keraton Kasepuhan dan Makam Sunan Gunung Jati setelah ke Masjid Agung Cirebon. Alhamdulillah walaupun ketika di Makam Sunan Gunung Jati kami hanya berada di luar sahaja kerana dikawal ketat oleh penduduk di sana. Sememangnya perziarahan kami ke makam Sunan Gunung Jati merupakan antara sesuatu yang cukup mencabar. Seperti mana yang berlaku di makam Maulana Hasanudin, di sini juga kedahsyatannya hampir sama. Perasaan yang sungguh aneh memenuhi ruang rasa pada ketika melihat sendiri orang ramai berbondong-bondong menyembah kubur-kubur di situ. Sedih. Sungguhpun Islam yang dibawa adalah dari jalur murni ahlus sunnah wal jamaah namun natijahnya melahirkan 2 aliran iaitu golongan santri (syariat yang murni) dan abangan (islam sinkretis dengan hindu bayrawa dan kebatinan). Moga Allah mengampuni dosa-dosa mereka dan kita.

:')

Salam Ramadan ke-5. Sejujurnya pengalaman di Indonesia memberi semangat dan inspirasi kepada diri ini untuk terus menekuni sejarah perjuangan dan sirah-sirah yang lain. Apakah buktinya mencintai Islam seandainya tidak ditelusuri sejarah penyebarannya di muka bumi. Ya Allah, moga dikurniakan kekuatan untuk memanfaatkan masa di bulan yang penuh barakah ini. Ramadan Kareem! :)

Friday, June 19, 2015

sumedang.

Alhamdulillah. Allah mengizinkan kami untuk melalui tempat yang amat bermakna ini sewaktu dalam perjalanan dari Bandung ke Cirebon. Lagi-lagi tempat ini membawa semangat perjuangan seorang wanita hebat! Iaitu Cut Nyak Dien.

Siapakah Cut Nyak Dien?

Dialah serikandi Aceh yang terus-terusan menentang kerakusan dan kezaliman Belanda.
Dialah seorang isteri yang sentiasa mengikhlaskan keterlibatan suaminya dalam peperangan bahkan menjadi pendorong dan pembakar semangat juang suaminya.
Dialah yang sentiasa menjadi buruan kepada Belanda kerana begitu kuat pengaruhnya biarpun pada ketika itu dia semakin melemah, matanya rabun dan pakaiannya lusuh.
Dialah yang dikhianati oleh orang kanannya sendiri sehingga dia ditangkap oleh pihak Belanda dan akhirnya diasingkan di Sumedang.

Namun itu semua tidak membataskan dirinya untuk berjuang kerana di Sumedang..
Dialah juga yang menyebar luaskan Islam ini dengan mengajarkan al-Quran kepada anak-anak Sumedang sehinggalah hari wafatnya di sini. Allahu Akbar!

Tersentak. Masihkah kita punya alasan untuk tidak menyampaikan keindahan Islam kepada orang lain?

Jom isi masa dengan menonton movie Cut Nyak Dien.
Moga bermanfaat! ^_^

Belajarlah dari tokoh-tokoh ini. Bagaimana mereka membina generasi yang sentiasa taat pada Allah dan rasul-Nya sehingga tiada kegentaran dalam jiwa. "Idup sare mati sahid!" - Hidup mulia atau syahid!

Thursday, June 18, 2015

sunda kelapa.

Panorama pagi di Pelabuhan Sunda Kelapa.

Kalau roboh Kota Melaka,
Papan di Jawa kami dirikan,
Kalau sungguh bagai dikata,
Badan dan nyawa hamba serahkan.

Ini bukan sekadar pantun biasa. Tetapi ia bisa menggugah jiwa sang pejuang andai dihayati dan dimaknai dengan halus. Begitulah indahnya bahasa. :)

Siri perjalanan kami di Pelabuhan Sunda Kelapa begitu panjang. Kami melihat episod penjajahan sekitar tahun 1400-1900. Sungguh, ia membawa makna yang besar bagi umat ini. Bukan sahaja langkah Portugis untuk mengukuh kedudukannya di Melaka terjejas bahkan menjadi benteng untuk menguasai pusat pengeluaran rempah di Maluku juga terencat. Inilah episod kemenangan Islam dan kekalahan Portugis yang harus kita abadikan dalam sejarah perjuangan.


Dari tahun 1511 sehingga 1527, Pesisir Selat Melaka dan Laut Jawa adalah medan pertempuran naval yang sengit (naval battles). Ketika Sultan Mahmud dan Raja Ahmad melancarkan serangan dari Kota Kara, Bintan, Raden Fatah dari kerajaan Demak dan Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah) dan Fatahillah menggempur kepentingan Portugis di Sunda Kelapa. Apabila Alfonso De Albuqueque membina kesepakatan dengan Ratu Samian, pemerintah Kerajaan Pajajaran pada tahun 1511, Raden Fatah telah meminta pandangan dari Wali Songo yang bersidang dan memutuskan untuk melancarkan jihad ke atas Portugis dan Pajajaran. Betapa mereka sangat mementingkan syura dalam setiap perkara dan segalanya perlu kepada strategi yang mantap!

Pada tahun 1513 tahun yang sama pula, Alfonso menggempur pertahanan Sultan Mahmud di Pagoh, Raden Fatah mengirim armada Demak yang dipimpin puteranya Adipati Yunus (Pangeran Seberang Lor) menyerang Melaka. Ahli sejarah sepakat mengatakan cubaan 20 ribu pejuang Demak ke atas Melaka melemahkan kedudukan Portugis di Selat Melaka. 6 ribu pejuang Demak syahid dalam cubaan ini. Allahu, 6 ribu syahid! Tidak terkesan kah kita menyaksikan perjuangan mereka demi memastikan Islam tegak di muka bumi?

Beribu-ribu atau mungkin mencecah juta buah kapal yang masih teguh di sini sejak dari tahun 1500. Betapa canggihnya teknologi zaman dahulu, tak lekang dek zaman. Sehingga kini masih digunakan.


Dan sekali lagi kami diingatkan tentang ini. Umat Islam ini akan kuat bila hati-hati kita disatukan. Bila hati kita disatukan, maka kita tidak lagi melihat sempadan-sempadan. Di mana-mana pun bumi Islam, itu adalah bumi umat yang wajib dipertahankan. Itulah semangat kita. Bukan isunya ini kerajaan Melaka maka ini tanggungjawab Melaka. Ini kerajaan Demak, ini tanggungjawab Kerajaan Demak. Akidah iniah yang memandu umat ini supaya saling membela antara satu sama lain. Dan tidak akan meredhakan salah satu atau sebahagian umat Islam ini dijajah, ditakluk ataupun diceroboh oleh mana-mana musuh Islam.

PS. Kagum! Allah memberi peluang kepada untuk menemui insan-insan hebat di sini. Terlalu banyak untuk diungkap. Biarpun jasad dimamah usia tetapi masih bersemangat untuk berkongsi ilmu yang tidak ternilainya. :')

Wednesday, June 17, 2015

banten.

Kami berdiri di sini,
Dalam kegelapan sunyi,
Tempat yang sepi ini membawa kami,
Jauh menelusuri watan,
Dari Makassar ke Pulau Serendip (Sri Lanka),
Lansung ke South Africa,
Di sebuah sel terpencil,
Di Pulau Robben.

Tempat ini tiada yang mengunjungi,
Justeru tiada yang mengetahui,
Salah satu benteng umat di sini,
Dari Makassar hingga Tanjung Pengharapan,
Memastikan Islam,
Akan terus diwarisi sehingga kini dan nanti.

(Nukilan: Prof Dr Hafidzi Mohd Noor)

Episod sejarah yang paling menyedihkan kerana ayah terpaksa memerangi anaknya sendiri demi mempertahankan kedaulatan Islam. Berada di kota lama Banten selepas solat maghrib di malam yang gelap kerana tiba-tiba blackout! Tetapi ia tetap tidak membataskan trip kami dalam menelusuri sejarah perjuangan kerajaan Islam Banten. Kami menangis di hati dan menitis air mata di atas tapak yang sudah digosor oleh Belanda pada tahun 1680 ini.

Tempat ini menyaksikan ayah terpaksa memerangi anak sendiri (Sultan Haji) kerana disokong Belanda. Sultan Ageng Tirtayarsa bergabung dengan ulama dari Makassar yang menjadi mufti dan menantunya, Syeikh Yusuf Tajul Al-Khalawati Al-Makassari untuk mempertahan kedaulatan dan maruah umat. Akhirnya ayah mendekam dalam tahanan dan meninggal dalam kesedihan. Syeikh Yusuf Tajul ditangkap dan diasingkan ke Sri lanka dan akhirnya ke Afrika Selatan. Ketika Nelson Mandela dibebaskan dari penjara, kubur Syeikh Yusuf lah yang diziarahi oleh beliau sambil mengatakan, “the best son, South Africa ever had.”


Di sinilah bermulanya kerajaan Islam Banten yang bernaung di bawah kerajaan Demak. Di sinilah Wali songo Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah) dikirim oleh Raden Fath untuk mengukuh kedudukan dakwah Islam. Di sinilah penyerangan disusun untuk mengusir Portugis yang bersekutu dengan kerajaan Pajajaran di Sunda Kelapa dan membuka Jayakarta (Jakarta). Perancangan Alfonso De Albuqueque untuk bertapak di Pulau Jawa dan mengukuhkan kedudukan Portugis di Melaka digagalkan. Di sinilah bermulanya kerajaan Banten dengan Sultannya yang pertama Maulana Hasanuddin iaitu putra Sunan Gunung Jati.

Suatu lagi perihal, tentang makam yang dipuja. Bagi masyarakat di sini, ia menjadi suatu kebiasaan. Mereka sanggup datang dari jauh dengan berbagai-bagai hajat untuk diluahkan kepada makam-makam wali yang dikatakan sebagai perantara antara dirinya dengan Allah. Astaghfirullah wa na’uzu billah. Moga kita terhindar dari perbuatan sebegini. Seandainya wali-wali itu masih hidup, nescaya mereka juga tidak redha dengan perbuatan pemujaan mereka itu. Sesungguhnya, wali-wali bukan untuk dikeramatkan tetapi untuk kita ambil pengajaran daripadanya. Kekuatan yang ada pada mereka itu seharusnya menjadi sumber inspirasi kepada kita untuk membina kekuatan iman dalam diri, dalam keluarga dan masyarakat kita. Itulah yang harus kita fikirkan. 

Makam Sultan Maulana Hasanuddin serta kerabat-kerabatnya.


Sungguh, kerajaan Islam yang besar sumbangannya kepada penyebaran dan kekuasaan Islam tidak wajar diketepikan begitu sahaja. Sejujurnya, diri ini seakan sedar betapa pentingnya sejarah nusantara ini kerana ia begitu dekat di dalam hati kita. Andai kata nenek moyang kita tidak memperjuangkan Islam pada ketika dahulu, bagaimana lah agaknya kita tanpa nikmat Islam ini. Benarlah, Islam ini sangat mahal harganya, ia tidak datang dengan percuma. Tetapi bersama perjuangan darah dan air mata. Allahu Akbar..

PS. Semasa ingin mengambil wuduk, aku terkesima sebentar. Tempat wuduknya bercampur lelaki dan perempuan. Auratnya bebas. Kebuntuan melanda kami. Dan seorang sahabat lain berkata padaku. "mereka mengamalkan 4 mazhab di sini." Ohhh. Namun sehingga kini aku masih kaget. :/

Tuesday, June 16, 2015

permulaan.


Katakanlah (wahai Muhammad): "Mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat buruk (yang menimpa) orang-orang yang mendustakan (Rasul-rasul) itu."
(Surah Al-An'am :11)

Tulisan ini ku abadikan di sini, moga-moga memori jaulah bersama mereka sentiasa mekar subur di dalam kotak kenangan. :)

Alhamdulillah wa syukurillah khas nya kepada Thaqafiah Group yang menganjurkan jejak ilmiah yang sungguh bermakna, Prof Dr Hafidzi Mohd Noor yang berkongsi ilmu sejarah yang begitu memberi kesan kepada sanubari serta sahabat-sahabat jaulah atau ku kira keluarga baru ku yang banyak membantu diri ini sepanjang jaulah kita. Tidak ketinggalan, buat kedua-dua ibu bapa ku yang membenarkan anakmu ini merantau ke negeri orang bersendirian untuk mencedok seberapa banyak ibrah yang ada untuk diberi manfaat kepada semua.

Perjalanan kami selama lima hari ini sebenarnya telah mencapai 60% daripada keseluruhan bumi Indonesia. Kami ke Jakarta, Banten, Bandung, Sumedang, Cirebon dan Yogyakarta. Alhamdullillah. Jejak ilmiah ini membawa matlamat untuk mempelajari dan merasai jihad dan dakwah ulama wali songo (sembilan) atau setengah pendapat mengatakan wali thana (lapan) dalam menyebar luaskan Islam di Nusantara. Kami juga ingin melihat bagaimana perjuangan mereka melawan kerajaan Majapahit, Srivijaya, Portugis serta kaitannya dalam pembebasan Melaka.

Sejarah ini seharusnya dilihat secara menyeluruh, tetapi sayangnya sejarah yang diajarkan pada hari ini disempitkan dalam rangka sejarah negara bangsa. Sedangkan sebenarnya kita semua disatukan oleh aqidah yang sejahtera. Namun begitu, jejak ilmiah kami di Jawa Barat ini merungkai hanya satu daripada sembilan wali songo iaitu Sunan Gunung Jati atau nama lainnya Syarif Hidayatullah atau Syed Zain. Dan wali songo yang lainnya berpusat di Jawa Timur di mana inshaAllah trip nya akan diadakan pada bulan Februari akan datang.

InshaAllah akan dikongsikan kisah-kisah jejak ilmiah ini di post seterusnya.

Terima kasih kerana sentiasa menginspirasi diri ini.
Moga Allah mengurniakan umur yang panjang dan kesihatan yang baik untukmu.

Monday, June 01, 2015

sayonara settlement.

29.05.2015



Akhirnya tamat sudah Internship ku di TNB Bangsar. Alhamdulillah! One more step to convocation. :') Suatu pengalaman yang amat bermakna bersama mereka mereka di sana. Terima kasih akak-akak dan abang-abang untuk segala kebaikan. Segala ilmu dan pengalaman yang dikongsikan, tentang kerja dan kehidupan. Terima kasih sebab selalu belanja kami yang intern ni sampai membulat masing-masing. (Ehem. Saya naik 4kg dalam masa 3 bulan sahaja. Anda bagaimana? Haha.) Terima kasih sebab selalu anggap kami macam anak-anak dan adik-adik sendiri. Semoga akak-akak dan abang-abang dimurahkan rezeki selalu dan diberi kesihatan yang baik. Doakan kami yang masih bertatih ini. :) 

Alahai, baru dua hari tanpa internship, terasa sungguh penangan rindu. Huhu. Rindu Settlement Unit. Rindu 5 serangkai. Rindu Kafe Kak Nor. Rindu Kedai Uncle. Rindu Vibrant. Rindu Balai Islam. Terima kasih untuk semuanya!


Pernah ditanya, "Farhana, kalau saya letak awak di TNB tempat awak intern sekarang boleh?" Ahaa. Terus tersenyum tapi dalam hati.. Hee. Bukannya nak demand tapi mungkin aku lebih selesa ke tempat orang, melihat suasana baru. Kalau di TNB Bangsar, aku sangat sangat selesa sebenarnya. Haa. Pergi balik 1 stesen LRT je. Balik rumah mak ayah ada. Makan pun mak yang masak. Memang bersyukur sangat nak dibandingkan dengan orang lain yang perlu sewa rumah, naik public transport berejam semata nak ke tempat kerja. Tapi, itulah. Hati sendiri macam berat untuk pergi jauh. Mungkin berhijrah di tempat orang dapat membuka mataku yang berada di zon selesa ini. Walau apa pun, terpulang pada TNB nak tempatkan aku kat mana. Aku harap Allah gerakkan hati mereka seperti mana gerak hatiku. Aku percaya kekuatan doa. Moga dipermudah wahai diri! :))

Soooo, what's next?
Kerja? Lesen? Travel? Writing? Hiking? Master? Chef? Tailor?

Baaaaanyak sangat planning dalam kepala.
Doa-doalah antara banyak ni ada satu yang menjadi. >.<