Sunday, July 26, 2015

raya oh raya.

Untuk yang memaknai hari-hari Ramadan, pasti akan merasai kesayuan saat meninggalkan detik-detik bersamanya lantaran masa yang amat mencemburui dan berputar dengan ligat sekali. Apa pun, hanya kalimah kesyukuran saja yang sebaiknya diucapkan kerana masih berpeluang menghirup udara Ramadan dan dikurniakan kelapangan masa dan kesihatan untuk sentiasa beramal di sepanjang bulan yang amat mulia ini. Dan akhirnya, di saat Syawal yang menerpa moga-moga ia memberi suatu motivasi dan inspirasi untuk kita konsisten berlumba-lumba melakukan amal kebaikan. Tidak pula kita menjadi sesumpah Ramadan, yang hanya alim dan warak ketika bulan Ramadan tetapi habis lingkup di bulan-bulan yang seterusnya. Wa na’uzubillah.

Alhamdulillah, kedatangan Syawal lebih dimaknai kerana ia bukan sekadar makan lemang, rendang dan ketupat, dapat duit raya $.$, bermain mercun dan bunga api, menonton cerita raya di tv3 atau memakai baju dan shawl yang baru, bahkan ia lebih daripada itu. Semakin membesar, kita akan lebih menghargai orang-orang yang berada di sekeliling kita dan lebih banyak masa yang kita berikan kepada mereka. Ya lah. Kerana tanggungjawab hakiki masing-masing, mungkin sedikit sebanyak membataskan diri untuk sentiasa bersama di hari-hari lain. Jadi, eloklah kiranya Syawal ini dijadikan masa wajib untuk bergembira bersama keluarga, sanak saudara, rakan taulan dan jiran tetangga.

Ok. Adakah ayat ku sungguh cliché’? 

Ahaa tetapi hakikatnya begitulah. Selagi masih di depan mata, kita cuba untuk saling memanjangkan ukhwah dengan sesiapa pun. Walau terkadang ada juga rasa malu, segan, janggal atas kisah-kisah zaman silam (baca: kisah-kisah belum matang :p), tetapi anggaplah ia suatu zaman yang menarik yang semua orang pun pernah lalui. InshaAllah, moga-moga atas niat kita yang baik untuk sentiasa menjaga dan memanjangkan ukhwah, Allah kurniakan kebaikan yang berganda-ganda untuk kita di masa hadapan. :) Chill and move on gais!

Orait. Hampir seminggu lebih jugaklah kita beraya. Rasanya, masih tak terlambat untuk aku ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin kepada semua yang berlegar di laman ini! Maaf atas segala kekurangan yang ada dalam diri Nurul Farhana binti Selamat. Segala kata-katanya yang mengasari dan menyakitkat hati, perbuatannya yang terlanjur dan kejam, harap dapat dimaafkan. :’( Maafkan diri kerana tak dapat menggembirakan semua orang seperti mana namanya (farhana). Ada yang last minute tak dapat datang open house korang. Maafin gue! T_T Terima kasih atas segala pelajaran yang aku pelajari dari setiap satu nya daripada kamu, kamu dan kamu semua selama ini! Taqaballah minna wa minkum, ya Allah terimalah. :)

Alhamdulillah, tahun ni antara tahun-tahun yang paling best beraya. Sebab dapat jumpa dengan orang-orang special. Gituuu! ^_^ Terima kasih atas segalanya. :’)


PS. Jemputlah beraya di rumah saya. Haa kalau tak sempat, jemputlah datang convo saya. Lagi 2 minggu lebih je ni. #sisdedebar :p

Thursday, July 09, 2015

sang pencerah.

Sang Pencerah.

Untuk kesekian kalinya, berkesempatan juga aku menonton filem 'Sang Pencerah', karya Akmal Nasery Basral ini. Mengetahui tentang movie ini hanya setelah ber-trip Jejak Nusantara bulan lepas. Sepanjang perjalanan jaulah kami di Indonesia, kami disajikan dengan lagu-lagu Opick yang amat mempesonakan dan ditayangkan pula beberapa movie Indonesia antaranya Cinta Suci Zahrana, Kun Fayakun, Sang Kiai dan tak ingat beberapa lagi movies (mungkin sebab tertidur time movie tu!) Dan Dr. Aizat (tour leader kami) yang meng-recommend movie Indonesia seperti ini. SubhanAllah! Luar biasa. Agak lame jugak lah sebab baru nak download movie-movie Indonesia yang best amat nih. T.T Alhamdulillah, Allah gerakkan hati untuk menonoton Sang Pencerah dalam banyak-banyak list movie yang aku ada. Yang ada tu pun banyak tak tengok lagi. Heh. InshaAllah moga-moga diberi kesempatan masa. :D

Filem ini menyaksikan perjuangan Kiai Haji Ahmad Dahalan dalam memperjuangkan Islam yang sebenar di tempatnya. Kaumnya yang mengamalkan Islam Kejawen amat susah menerima pembaharuan mengikut keadaan semasa sehinggakan KH Ahmad Dahalan dianggap kafir. Perjuangan ini sangat memberi inspirasi kepada diri ini terutamanya untuk sentiasa mencari ilmu kebenaran walau dalam keadaan semua orang memburuk-burukkan kita. KH Ahmad Dahalan begitu optimis dan merendah diri biarpun pelbagai cubaan dan ujian yang dihadapinya dalam memberi kefahaman yang sebenar tentang Islam. Ya. Ada beberapa babak yang membuat aku mengalirkan air mata. Mungkin serba sedikit memuhasabah diri tentang apa yang telah aku lakukan selama ini, sedang orang lain bertungkus lumus menyebarkan kesucian dan kemurnian agama ini. Allahu..

A very recommended movie! Please watch. :)

Di hadapan Masjid Agung (Gedhe) Kauman, Yogyakarta.
Kami, Dalam Sang Pencerah.
:)

Alhamdulillah, kami berpeluang menunaikan solat tahiyyatul masjid di sini.
Dapat menyaksikan perubahan kiblat yang ditonjolkan di dalam filem tersebut.

PS. Seminggu lagi. Pertemukan aku dengan-Nya.

Sunday, July 05, 2015

the promise.

Pinjam gambar ya Cik Husnaaa. :P

The Promise.
Karya, Husna Ramlee.

Buku ini punya aura nya yang tersendiri. Satu persatu butir katanya sungguh tepat mengena di hati. Memberi ruang di hati untuk mengimbas kembali hakikat diri yang sedang dijalani. Benar. Karya ini adalah hasil daripada manifestasi janji antara penulis dengan dirinya sendiri. Dan inshaAllah pastinya janji dan ruang saling mengingatkan kepada para pembaca nya juga agar tetap istiqamah menuju jalan yang diredhai-Nya. Bahkan, The Promise juga menonjolkan nilai-nilai kehidupan (kemaafan, kecintaan, kesabaran, persahabatan, pengharapan) yang adakalanya tanpa kita sedar nilai itulah yang sebenarnya menguatkan dan mematangkan kita. Antara bait kata yang menjadi kegemaran saya ialah tentang 'janji', 'memiliki' dan 'lama yang kembali'. Terima kasih penulis atas bait-bait indah yang dikongsikan. Sangat tidak sabar menanti buku kedua penulis setelah membaca teaser nya. Moga Allah redha semuanya! :)

Mengenali penulis hanya di alam maya pada awalnya. Selalu mengikuti perkembangannya di belog, fb, dan insta. Ya, anda punyai secret admirer yang tegar, Cik Husna. :P Alhamdulillah, Allah pertemukan kami baru-baru ini melalui program bersama. Malu nak tegur Husna at first. >.< Moga ukhwah dibina membawa kita semua ke syurga. Ameen!

Jazakillah khayr for this. Really appreciate it much. ;)


Thursday, July 02, 2015

daun.

Credit to Pakcik Google.

Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin.
Karya, Tere-Liye.

"Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya. Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus. Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana."

*

"Cinta tak harus memiliki. Tak ada yang sempurna dalam kehidupan ini. Dia memang sangat sempurna. Tabiatnya, kebaikannya, semuanya. Tetapi dia tidak sempurna. Hanya cinta yang sempurna."

*

"Ketika kau kehilangan semangat, ingatlah kata-kata ku dulu. Kehidupan ini seperti daun yang jatuh, biarkanlah angin yang menerbangkannya."

* * *

Membaca tajuknya saja sudah membuatkan hati ini membuak-buak rasa ingin membaca isinya. Pada aku ceritanya ini memberi sentuhan yang lembut kepada hati-hati manusia. Mengenali kehidupan yang penuh dengan cinta, kasih sayang, kejujuran dan kesetiaan. Buku ini bersifat agak ringan dan santai. Walaupun ditulis dalam bahasa Indonesia tetapi sangat senang untuk difahami.

Watak Ibu, Tania dan Dede yang hidup dalam kesusahan telah berakhir dengan hadirnya seseorang yang dianggap sebagai Sang Malaikat dalam hidup mereka iaitu Danar. Tania dan Dede membesar dengan nyalaan semangat dari Danar yang merubah hidup mereka dari menjadi pengamen kepada hidup yang lebih sempurna. Pada masa yang sama, Tania dalam diam menyimpan perasaan terhadap Danar. (Yang pada aku, agak cliche' di situ. ^^,) Setelah Ibu meninggal, kehidupan Tania dan Dede diteruskan dengan bantuan Danar. Hadirnya Kak Ratna (teman kepada Danar) dalam hidup mereka, membuatkan Tania merasa tak senang hati. Sehinggalah pabila saatnya Danar dan Kak Ratna menikah, Tania berasa amat sedih dan terkilan sehinggakan dia tidak langsung menghadiri majlis tersebut.

Tania membunuh dirinya dengan perasaan yang dipendamkannya sekian lama. Benarlah cinta itu membutuhkan apa-apa sahaja dari diri kau. Cinta yang tak terbendung, mekar begitu saja tanpa meminta izin. Cinta yang terpaut usia hingga Tania ragu apakah Sang Malaikat juga memiliki sepotong rasa yang sama dan berkenan membalas cinta yang terlanjur bersemi. Dipendekkan cerita, hubungan Danar dan Kak Ratna selepas menikah sungguh menyeksakan. Danar bagai hilang arah kerana dia menikah dengan orang yang tidak dicintainya. Inilah cinta yang penuh misteri dengan takdirnya. Pabila Dede menceritakan hal yang sebenar bahawa Danar juga menyimpan perasaan terhdapa Tania, segala-galanya sudah terlambat. Dan pada akhirnya, cinta inilah yang menyedarkan bahawa hidup ini sememangnya perlu diteruskan jua.

Sebenarnya aku expect tinggi bila tengok tajuk cerita ni. Agak hampa sikit laa. Haa. Tapi takpa lah, InshaAllah dapat belajar sesuatu daripada kehidupan orang lain. :)

Wednesday, July 01, 2015

tamak pahala.

Menyebut tentang #tamakpahala, aku kira kalian juga mengenalinya. Suatu sosok yang begitu humble, yet sangat eager untuk sentiasa buat baik dan ajak orang lain buat baik. Bukan pada sesama manusia sahaja bahkan semua makhluk di muka bumi ini. Mungkin ada orang mengenalinya kerana isu 'I want to touch a dog' yang dahulunya mencetuskan kontroversi kerana tidak pernah dibuat di Malaysia atau boleh dikatakan kebanyakan orang Melayu merasakan ia sebagai suatu penghinaan. Tetapi dari satu titik inilah yang membuat aku ingin mengenalinya dengan lebih dekat. Sejak itu aku mula meng-google dan men-stalk fb nya. Dan apa yang aku dapati, dia seorang manusia awesome yang bikin hati aku menjadi tisu setiap kali membaca apa-apa yang diceritakan di wall post nya. Satu per satu, tidak jemu aku membaca nya. Syukur Allah lorongkan aku untuk mengambil inspirasi darinya untuk sentiasa memberi dalam hidup ini. He is the one yang banyak tunjukkan qudwah hasanah walaupun dengan hanya sekecil-kecil perkara. As I said, so humble yet so eager! Mencari peluang yang ada untuk sentiasa membantu orang lain di setiap detik di mana-mana dia berada. Wish to be like him. Thank you for inspiring the whole world, amazing man! May Allah grant you Jannah for all your kindness. :')


And he is Syed Azmi.
Bacalah wall post beliau.
Aku yakin kau akan rasa banyaaaaaaaaaaak lagi tanggungjawab yang kau perlu buat dalam hidup ni.