Thursday, July 02, 2015

daun.

Credit to Pakcik Google.

Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin.
Karya, Tere-Liye.

"Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya. Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus. Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana."

*

"Cinta tak harus memiliki. Tak ada yang sempurna dalam kehidupan ini. Dia memang sangat sempurna. Tabiatnya, kebaikannya, semuanya. Tetapi dia tidak sempurna. Hanya cinta yang sempurna."

*

"Ketika kau kehilangan semangat, ingatlah kata-kata ku dulu. Kehidupan ini seperti daun yang jatuh, biarkanlah angin yang menerbangkannya."

* * *

Membaca tajuknya saja sudah membuatkan hati ini membuak-buak rasa ingin membaca isinya. Pada aku ceritanya ini memberi sentuhan yang lembut kepada hati-hati manusia. Mengenali kehidupan yang penuh dengan cinta, kasih sayang, kejujuran dan kesetiaan. Buku ini bersifat agak ringan dan santai. Walaupun ditulis dalam bahasa Indonesia tetapi sangat senang untuk difahami.

Watak Ibu, Tania dan Dede yang hidup dalam kesusahan telah berakhir dengan hadirnya seseorang yang dianggap sebagai Sang Malaikat dalam hidup mereka iaitu Danar. Tania dan Dede membesar dengan nyalaan semangat dari Danar yang merubah hidup mereka dari menjadi pengamen kepada hidup yang lebih sempurna. Pada masa yang sama, Tania dalam diam menyimpan perasaan terhadap Danar. (Yang pada aku, agak cliche' di situ. ^^,) Setelah Ibu meninggal, kehidupan Tania dan Dede diteruskan dengan bantuan Danar. Hadirnya Kak Ratna (teman kepada Danar) dalam hidup mereka, membuatkan Tania merasa tak senang hati. Sehinggalah pabila saatnya Danar dan Kak Ratna menikah, Tania berasa amat sedih dan terkilan sehinggakan dia tidak langsung menghadiri majlis tersebut.

Tania membunuh dirinya dengan perasaan yang dipendamkannya sekian lama. Benarlah cinta itu membutuhkan apa-apa sahaja dari diri kau. Cinta yang tak terbendung, mekar begitu saja tanpa meminta izin. Cinta yang terpaut usia hingga Tania ragu apakah Sang Malaikat juga memiliki sepotong rasa yang sama dan berkenan membalas cinta yang terlanjur bersemi. Dipendekkan cerita, hubungan Danar dan Kak Ratna selepas menikah sungguh menyeksakan. Danar bagai hilang arah kerana dia menikah dengan orang yang tidak dicintainya. Inilah cinta yang penuh misteri dengan takdirnya. Pabila Dede menceritakan hal yang sebenar bahawa Danar juga menyimpan perasaan terhdapa Tania, segala-galanya sudah terlambat. Dan pada akhirnya, cinta inilah yang menyedarkan bahawa hidup ini sememangnya perlu diteruskan jua.

Sebenarnya aku expect tinggi bila tengok tajuk cerita ni. Agak hampa sikit laa. Haa. Tapi takpa lah, InshaAllah dapat belajar sesuatu daripada kehidupan orang lain. :)

No comments: