Thursday, December 31, 2015

2016.

Pernahkah manusia bergembira dengan kenaikan kos hidup? Tidak!
Pernahkah manusia bergembira kerana kematian? Tidak?

Maka mengapa manusia bergembira meraikan kehadiran tahun baru yang menjanjikan kos kehidupan yang semakin tinggi dan kehidupan yang semakin dekat dengan kematian?

Sesungguhnya manusia ini memang pelupa dan lalai dalam kehidupan. Terlupa akan pemutus segala kelazatan hidup - MATI!

***

Setuju!
:'(

Terima kasih kepada empunya status yang kutemui di fesbuk ini.
Yang menyedarkan bahawa setiap saat yang berlalu, bermakna setiap saat makin dekatnya kita dengan kematian.
Mungkin kita terlalu kagum dan bangga dengan kehidupan di dunia ini sedangkan yang lebih utama ialah bagaimana kehidupan kita di akhirat nanti.

"Bahkan kebanyakan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal."
(Al-A'la, 87 : 16-17)

Kerana Allah tahu semuanya tentang segala isi hati penciptaannya.
Dan dia tidak pernah lupa untuk mengingatkan kita di dalam kalam cinta-Nya.

Tetapi, pada suatu sudut pandang yang lain.
Tidak salah untuk kita mengenang kembali masa-masa lalu yang telah kita tempuhi.
Bersyukur dengan segala pemberian-Nya walaupun kadangkala hadiah itu terbungkus dalam bentuk nikmat mahupun musibah.
Syukur. Kerana itu ternyata tanda Allah masih mengingati dan menyayangi kita sedalamnya.

Begitulah misterinya masa hadapan.
Apa yang kita perbuat hari ini serba sedikit mencorak apa yang menjadi rahsia di depan.
Kita bisa merancang perjalanan hidup ini bagaimana, tetapi pasti dengan izin-Nya semua itu kan berlalu.
Jadi, jangan berhenti berharap yang baik baik untuk masa depan yang penuh dengan kejutan ini.
Yakin dengan janji-Nya, "Allah sentiasa mengikut sangkaan hamba-Nya." :)

***

Well. It's a brand new year.
And life continues..

I can't thank you enough to everyone that ever bumped into my life.
Thanks for giving me 'something'. Something to learn in the journey to hereafter.
Jazakumullah khayran katheera!

We might not see each other anymore in this world, but..
May Allah swt reunited us in the best place that we ever dream forever. :)

Current mood: Missing everyone! >.<

Thursday, December 24, 2015

his birthday.

Assalamualaikum, wahai belog!
Maafkan saya kerana lama menyepi.
Baru terbuka hati nak menulis di sini. ^^'

Alhamdulillah.
Tak sangka kita dah hampir di penghujung Disember.
Terlalu banyak momen-momen yang disemai sepanjang 2015 ini.

Kalau saya ada super saiya, mahu saja diputarkan balik masa ke belakang.
Untuk memperbetulkan segala keadaan dan menikmati setiap saat keindahan.
Tapi semua itu mustahil bukan? :)

* * *

Dan hari ini, hari yang paling istimewa sebenarnya. :')

Masa zaman sekolah, kita excited nak berarak.
Lawan sepanduk class mana yang paling cantik.
Siapa yang paling kuat dan seragam berselawat.
Tapi tak tahu pun 'kenapa' kita perlu berarak bagai kannn.

Bila dah besar sikit, kita mula memahami.
Ada benda yang jauh lebih penting dari semua itu.
Ada sesuatu yang perlu kita perbuat sebagai tanda cinta padanya.
Kerana tanpanya, tiadalah kita bernafas dengan udara islam dan iman.

Sejujurnya, terasa malu dengan diri sendiri.
Terlalu jauh sekali diri ini dibandingkan perjuangannya.
Terfikir, layakkah diri di saat ingin meminta syafaat daripadanya.
Baru sedikit teruji, cepat saja ingin mengeluh dan melemah. :'(

Sollu 'ala nabi..
Selamat hari lahir, wahai kekasih Allah.
Yang sentiasa dirindui penduduk bumi ini.
Terima kasih untuk segalanya..

* * *

Sampai salamku buat yang tercinta,
Yang terulung yang mulia,
Bulan pun menunggu kehadiranmu.

Mungkin tak dapat ku melihatmu,
Belum masa untuk kita bertemu,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Sungguh yang terindah langit dan purnama,
Bagai malam yang hadir mengadukanmu,
Cinta yang terindah gemerlaplah sudah,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Dalam doa aku selalu kau ada di depanku,
Ku memohon kau selalu berada di hatiku,
Terjatuh ku memohon pada Yang Esa.


Salah satu lagu yang selalu diputar balik dalam playlist.
Sangat terkesan dan sungguh bermakna. :')
Sanah helwah ya Rasulullah.

takut.

Adakala kita takut untuk hadapi realiti kehidupan di hadapan.
Adakala kita takut untuk meluahkan kata-kata jiwa yang terbeban.
Adakala kita takut untuk membuat sebarang keputusan yang mendebarkan.

Ketakutan ini, mungkin saja kerana tidak jujur dan hilangnya percaya pada diri.
Merasakan tiada lagi daya kemampuan pada diri di saat-saat tiada tempat kebergantungan.
Meletakkan segala beban di atas bahu sendiri sehingga merasa berat memenuhi pengharapan.

Pada suatu masa, perihal ketakutan ini mungkin bisa meracun jika tidak dibendung dengan segera.
Bisa membuat diri melihat hidup seperti tiada lagi harapan, bahkan membawa kepada putus asa.
Namun yang sering dilupa, hikmah pada setiap 'ketakutan-ketakutan' itu yang pada akhirnya memberi 'sesuatu' pada diri.

Hikmah yang pasti terlalu banyak.
Cuma mungkin belum terlihat di sebalik sisi-sisi kehidupan.
Teruskan melangkah meninggalkan ketakutan itu pergi! :)