Thursday, December 31

2016.

Pernahkah manusia bergembira dengan kenaikan kos hidup? Tidak!
Pernahkah manusia bergembira kerana kematian? Tidak?

Maka mengapa manusia bergembira meraikan kehadiran tahun baru yang menjanjikan kos kehidupan yang semakin tinggi dan kehidupan yang semakin dekat dengan kematian?

Sesungguhnya manusia ini memang pelupa dan lalai dalam kehidupan. Terlupa akan pemutus segala kelazatan hidup - MATI!

***

Setuju!
:'(

Terima kasih kepada empunya status yang kutemui di fesbuk ini.
Yang menyedarkan bahawa setiap saat yang berlalu, bermakna setiap saat makin dekatnya kita dengan kematian.
Mungkin kita terlalu kagum dan bangga dengan kehidupan di dunia ini sedangkan yang lebih utama ialah bagaimana kehidupan kita di akhirat nanti.

"Bahkan kebanyakan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal."
(Al-A'la, 87 : 16-17)

Kerana Allah tahu semuanya tentang segala isi hati penciptaannya.
Dan dia tidak pernah lupa untuk mengingatkan kita di dalam kalam cinta-Nya.

Tetapi, pada suatu sudut pandang yang lain.
Tidak salah untuk kita mengenang kembali masa-masa lalu yang telah kita tempuhi.
Bersyukur dengan segala pemberian-Nya walaupun kadangkala hadiah itu terbungkus dalam bentuk nikmat mahupun musibah.
Syukur. Kerana itu ternyata tanda Allah masih mengingati dan menyayangi kita sedalamnya.

Begitulah misterinya masa hadapan.
Apa yang kita perbuat hari ini serba sedikit mencorak apa yang menjadi rahsia di depan.
Kita bisa merancang perjalanan hidup ini bagaimana, tetapi pasti dengan izin-Nya semua itu kan berlalu.
Jadi, jangan berhenti berharap yang baik baik untuk masa depan yang penuh dengan kejutan ini.
Yakin dengan janji-Nya, "Allah sentiasa mengikut sangkaan hamba-Nya." :)

***

Well. It's a brand new year.
And life continues..

I can't thank you enough to everyone that ever bumped into my life.
Thanks for giving me 'something'. Something to learn in the journey to hereafter.
Jazakumullah khayran katheera!

We might not see each other anymore in this world, but..
May Allah swt reunited us in the best place that we ever dream forever. :)

Current mood: Missing everyone! >.<

1 comment:

Anonymous said...

Mati itu pasti. Syurga menanti.