Thursday, December 24, 2015

his birthday.

Assalamualaikum, wahai belog!
Maafkan saya kerana lama menyepi.
Baru terbuka hati nak menulis di sini. ^^'

Alhamdulillah.
Tak sangka kita dah hampir di penghujung Disember.
Terlalu banyak momen-momen yang disemai sepanjang 2015 ini.

Kalau saya ada super saiya, mahu saja diputarkan balik masa ke belakang.
Untuk memperbetulkan segala keadaan dan menikmati setiap saat keindahan.
Tapi semua itu mustahil bukan? :)

* * *

Dan hari ini, hari yang paling istimewa sebenarnya. :')

Masa zaman sekolah, kita excited nak berarak.
Lawan sepanduk class mana yang paling cantik.
Siapa yang paling kuat dan seragam berselawat.
Tapi tak tahu pun 'kenapa' kita perlu berarak bagai kannn.

Bila dah besar sikit, kita mula memahami.
Ada benda yang jauh lebih penting dari semua itu.
Ada sesuatu yang perlu kita perbuat sebagai tanda cinta padanya.
Kerana tanpanya, tiadalah kita bernafas dengan udara islam dan iman.

Sejujurnya, terasa malu dengan diri sendiri.
Terlalu jauh sekali diri ini dibandingkan perjuangannya.
Terfikir, layakkah diri di saat ingin meminta syafaat daripadanya.
Baru sedikit teruji, cepat saja ingin mengeluh dan melemah. :'(

Sollu 'ala nabi..
Selamat hari lahir, wahai kekasih Allah.
Yang sentiasa dirindui penduduk bumi ini.
Terima kasih untuk segalanya..

* * *

Sampai salamku buat yang tercinta,
Yang terulung yang mulia,
Bulan pun menunggu kehadiranmu.

Mungkin tak dapat ku melihatmu,
Belum masa untuk kita bertemu,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Sungguh yang terindah langit dan purnama,
Bagai malam yang hadir mengadukanmu,
Cinta yang terindah gemerlaplah sudah,
Sungguh yang ku rasa kehadiranmu.

Dalam doa aku selalu kau ada di depanku,
Ku memohon kau selalu berada di hatiku,
Terjatuh ku memohon pada Yang Esa.


Salah satu lagu yang selalu diputar balik dalam playlist.
Sangat terkesan dan sungguh bermakna. :')
Sanah helwah ya Rasulullah.

No comments: